Thursday, April 03, 2008

EDITORIAL


Editorial
DIRGAHAYU 81 Tahun HKI

81 tahun sudah HKI berupaya menunaikan tugas panggilannya sebagai alat Tuhan untuk menyampaikan Firman Keselamatan yang telah dinyatakan Yesus Kristus kepada dunia. Bermodalkan semangat swadaya dan dimulai dari satu jemaat kecil di Pantoan, kini telah berjumlah 718 jemaat yang dibagi kepada 117 resort dan 8 distrik yang tersebar dibelahan nusantara.
Setapak demi setapak, HKI berupaya menepis anggapan orang-orang yang menganggap enteng dan mencibir atas keberadaan HKI yang konon SDM baik pelayan maupun anggota jemaat yang kurang diperhitungkan. Namun syukurlah, atas kemurahan dan berkat Yesus sang Kepala Gereja kita boleh berbangga hati. Dari pernyataan LWF sebagai salah satu lembaga persekutuan gereja-gereja Lutheran di dunia disebutkan, bahwa HKI adalah gereja anggota LWF terbesar ke-3 di Indonesia dan para pelayannya telah dapat berkiprah bahkan menempati posisi strategis di lembaga-lembaga Oikumene Gereja Nasional dan Internasional.
Motto pendiri HKI dulu adalah “mandiri dibidang dana, daya dan Teologia”, sedikit demi sedikit telah direalisasikan para pemimpin di HKI dengan mengupayakan usaha dan lahan yang nantinya dapat membiayai kebutuhan pelayanan. Perkebunan Kelapa Sawit “GIHON” di Negeri Lama yang sempat kurang menghasilkan kini bahkan telah menghasilkan lahan baru “Efrat” di Teluk Panji yang luasnya lebih dua kali lipat dan diharapkan tahun 2009 akan mulai menghasilkan.
Disamping itu, untuk lebih dapat memberikan peran sosial yang nyata HKI telah memberangkatkan pelayan untuk mengikuti training di Jepang agar pelayanan diakoni lebih dirasakan anggota jemaat bahkan masyarakat. Dua orang Pendeta HKI telah kembali dan telah berkarya membantu warga jemaat meningkatkan kehidupan ekonomi lewat pembinaan dan pelatihan Pertanian dan Peternakan yang selaras alam. Untuk lebih mengefektifkan kegiatan ini, HKI telah membeli sebidang tanah di Tiga Dolok Simalungun yang dirancang sebagai Pusat pelatihan (Training center).
Memang, dalam banyak hal masih banyak yang harus dikerjakan untuk menunaikanTri tugas panggilan Gereja; menyatakan Keberadaan Kerajaan Allah di dunia ini. Namun kita percaya:Tuhan pasti akan memberkati usaha-usaha dalam melakukan tugas suruhanNya itu. Kalau kita senantiasa berusaha keras dan sehati sepikir dan dipimpin oleh Pemimpin yang berdedikasi harapan itu akan semakin dekat. Baiklah kita selalu mengingat Firman Tuhan sebagaimana dikatakan Paulus: “... hendaklah kamu sehati sepikir, dalam satu kasih, satu jiwa, satu tujuan, dengan tidak mencari kepentingan sendiri atau puji-pujian yang sia-sia” (Fil. 2:2-3). DIRGAHAYU 81 HKI. pemred.
Catatan redaksi : Berhubung satu dan hal terkait, Redaksi memohon maaf jika Majalah Bina Warga HKI edisi April-Mei 2008 belum bisa edar hingga hari ini. Dimaksimalkan hari Senin, 7 April akan edar bagi seluruh Pelanggan. Untuk itu, di Web ini di muat Bahan Jamita untuk tanggal 06 April 2008. Terimakasih.
Hormat Kami.
Pemimpin Redaksi
Pdt. M. Lumban Gaol, STh

Jamita 06 April 2008


Jamita tu Minggu Miserecordias Domini
Tanggal, 06 April 2008
Nats : Psalmen 33:4-9
Pdt. Gom F.H Tampubolon, S.Th
Pendeta HKI Resort Siantar IV

Ditatap Jahowa do angka Partigor
1. Psalmen (Tehillim=bhs Heber) ima sada bentuk sastra ni halak Israel marummanghon angka ende-ende na marisihon ungkapan perasaan ni parsalmen, domu tu pengalamanna di parsaoranna dohot Debata. Alani i do umbahen na gabe masuk (dipangke) Psalmen on di ibadah ni Israel. Marragam do isi ni psalmen i, hombar tu angka pengalaman na parpsalmen i sandiri. Adong do i marummang puji-pujian tu Debata (bd. 145-150), tangiang laho mangido sipangidoanna (bd 6+7), tangiang mangido hasesaan ni dosa (bd. 51+85), tangiang namanganggukhon parniahapanna (bd. 13&0, dna. Adong do sifat na khusus jumpang di buku psalmen, ima na mansai tangkas mangondolhon taringot tu Debata, ndada taringot tu hajolmaon, atik pe dihatahon i marhite kesaksian secara pribadi, punguan manang bangso pe. Mansai tangkas do hajongjongan ni psalmen dibagasan peribadahan ni bangso Israel. Boi dohonon sada bagian utama jala na terpadu do ibadah dohot psalmen i, jala ganup psalmen manghatindanghon Debata hombar tu situasi parngoluon ni bangso Israel di penderitaan nang di las ni roha pe.

2. Pujipujian di hagogoon, habasaon dohot hatigoran ni Debata i do na gabe judul ni turpuk on. Memang mangihuthon naskah asli Heber ndan adong judul ni psalmen on jala dianggap na so karangan ni si David. Mangihuthon isi dohot rumangna termasuk tu ende pujipujian ni ruas/bangso Isarel do psalmen on jala somal diendehon di tingki ari Pesta di Bagasjoro di Yerusalem, na marojahan tu angka barita ni angka panurirang dohot guru habsuhon. Ia psalmen 33 on boi do dibagi tu bagasan 3 bagian :
1. Ayat 1 – 3 : Patujolo : Joujou laho mamuji Tuhan i.
2. Ayat 4 – 19 : Isi ni pujipujian. Ayat on boi dibagi muse gabe :
- ayat 4 - 9 : Debata marhite HataNa manompa nasa na adong
- ayat 10 - 12 : Debata do na manontuhon pardalanan ni ngolu (sejarah) bangsoNa.
- ayat 13 - 15 : Ditatap Debata do saluhut jolma manisia.
- ayat 16 - 19 : Malua do jolma na mabiar mida Debata.
3. Ayat 20 – 22 : Panutup : Panindangion haporseaon.

3. Marpsalmen manang marende ima sada sian marragam cara mamuji Deata. Jala pujipujian ingkon pasahaton do dibagasan las ni roha, pola ingkon marolopolop (bersoraksorai), tarlumobi tu angka jolma partogor dohot angka na unjur marroha. Ai nasida do na talupmarende. Dihalomohon Debata do angka partigor dohot angka na unjur marroha jala marhasurungan do nasida diadopan ni Debata (bd. 33:1, 1:6; 5:13, dna). Partigor dohot naunjur marroha ima angka halak na dibagasan las ni roha mangoloi lomo ni roha ni Debata jala olo manolsoli dosana huhut mangido hasesaan ni dosa sian Debata. Holan angka partigor dohot na unjur marroha do na boi mangulahon dohot na mandalanhon uhum i dibagasan hatigoran jala uhum na tigor i, i ma na marojahan di Hata ni Debata. Hata ni Debata ndada holan marisihon jamita alai dohot do haburjuon, hatigoran dohot uhum na marojahan tu hasintongan. Ndang tarsirang hatigoran sian uhum. Dipatupa uhum jala didalanhon dibagasan hasintongan asa dapot tujuan ni uhum i, ima hatigoran (keadilan). Molo mardalan do uhum dibagasan hatigoran, gabe gok hamuliaon dohot asi ni roha ni Debata ma portibion (ayat 4 – 5).
Marhite Hata ni Debata na marhasintongan i, manjadi do portibi on ro di nasa isina. Jala saluhutna i mardalan dibagasan hadengganon (keteraturan). Sude ditompa Debata jala tipak do diinganan na be dibahen (ayat 6-7). Hombar tu panompaon i, jumolo do di tompa Debata sude angka na ringkot di ngolu ni jolma, i ma portibion dohot nasa isina, baru pe parpudi di tompa Debata jolma i. Dibagasan hadengganon (keteraturan) do portibion di tompa Debata, tangan ni jolma do na manegai na dibagasan hadengganon i ditompa Debata. Marhite panompaon ni Debata tu portibion dohot nasa isina i, pataridahon pargogo na so hatudosan do Debata. Holan manghuling do Ibana, gabe manjadi do sian na so adong gabe adong (creation ex nihilo), mandokhon do Ibana jadi jongjongma. Portibion ro di nasa isina, pamatang ni joma ro di tondina, Debata do na manompa jala holan Debata do na mangarajai. Ndang adong tudosan ni Debata, alani i ingkon marhabiaran tu Debata do jolma i nang sandok tano on. Jala pangisi ni portibion pe ingkon marsomba do tu na manompasa. Biar mida Jahowa dohot marsomba tu Ibana, ima songon respon ni jolma dohot portibi on di hagogoon ni Debata di atas ni sandok portibi on. (ayat 8-9).

4. Las do roha jala mansai lomo do roha ni Debata tu angka partigor dohot na unjur marroha, alani i dipasupasu Debata do angka na tigor roha (bd. 5:13) jala ditatap Jahowa do angka partigor i (bd. 34:16). Alani i tama do pujion ni jolma i Tuhan i, ai pujipujian sian angka jolma na sisongon i do na dihalomohon ni Debata. Patar do saluhutna i diadopan ni Debata, ai pargogo na so hatudosan do Ibana jala na manompa na sa na adong di portibion. Alani i tama do pujion jala sombaon ni jolma i Tuhan Debata. Ai Debata do na manompa, manarihon jala marmudumuduhon nasa na tinompaNa i. A m e n.

Jamita 13 April 2008


Jamita tu Minggu Jubilate
Tanggal, 13 April 2008
Nats : Zefanya 3:14-20
Redaksi

Bersukacitalah dalam TUHAN

Pendahuluan::
Menurut judul kitabnya, Zefanya menunaikan tugasnya sebagai nabi di masa pemerintahan Yosia, thn. 640-609. Karena nabi mengecam pemakaian pakaian asing, Zef 1:4-5, para pemuka, Zef 1:8, namun tidak berkata apa-apa mengenai raja, maka boleh disimpulkan, bahwa Zefanya berkarya sewaktu raja Yosia masih muda, jadi sebelum pembaharuan agama yang kemudian akan diusahakan raja itu; yaitu antara thn. 640 dan 650, tepat sebelum nabi Yeremia tampil. Pada waktu itu kerajaan Yehuda sudah direbut sebagian wilayah oleh Sanherib, sudah mengalami kekuasaan Asyur, sedangkan dua raja fasik, yakni Manasye dan Amon, sudah merosotkan hidup keagamaan. Tetapi kini kekuasaan Asyur sudah berkurang, sehingga timbullah pengharapan akan kebangkitan nasional umat yang disertai pembaharuan keagamaan pula.
Tema nubuat Kitab Zefanya ialah Hari Tuhan yang akan tiba. Hari Tuhan akan datang sebagai hari penghukuman yang mengerikan, dalam gambaran perang dan invasi; dimana Yehuda dan Yerusalem akan dibersihkan dari orang-orang yang melakukan kejahatan (1:12). Penghukuman ini mencakup seluruh bangsa; ini adalah hari penghukuman universal. Ketika penghukuman telah selesai, akan ada sisa Israel, suatu umat yang rendah hati dan benar, yang mempercayai Tuhan dan bersuka di dalam perkenanan-Nya (3:12,17). Zefanya juga menubuatkan bahwa bangsa-bangsa lain akan “memanggil nama TUHAN, beribadah kepada-Nya dengan bahu membahu” (3:9). Beritanya ditandai dengan kedalaman pandangan dan pengertian yang luar biasa, dan perhatian yang besar akan masalah moral.

Penjelasan:
Janji Tentang Pemulihan

Dari nats ini, kita akan melihat 4 ciri tanda kesiapan manusia untuk menerima janji-janji Tuhan.
1. Bibir yang bersih
“Tetapi sesudah itu Aku akan memberikan bibir lain kepada bangsa-bangsa, yakni bibir yang bersih, supaya sekaliannya mereka memanggil nama TUHAN, beribadah kepada-Nya dengan bahu-membahu.” Zefanya 3:9
Ciri yang pertama tanda kesiapan untuk menerima janji Tuhan adalah perkataan yang bersih dan benar di hadapan Tuhan.
“Lalu kataku: “Celakalah aku! aku binasa! Sebab aku ini seorang yang najis bibir,
dan aku tinggal di tengah-tengah bangsa yang najis bibir, namun mataku telah melihat Sang Raja, yakni TUHAN semesta alam.”” Yesaya 6:5
“Hidup dan mati dikuasai lidah, siapa suka menggemakannya, akan memakan buahnya.” Amsal 18:21
Tahukah saudara bahwa masa depan kita ditentukan oleh perkataan kita hari ini?
Dengan memiliki bibir yang bersih, maka langit akan terbuka atas kita dan janji-janji Tuhan akan kita alami.
“Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap kata sia-sia yang diucapkan orang harus dipertanggungjawabkannya pada hari penghakiman. Karena menurut ucapanmu engkau akan dibenarkan, dan menurut ucapanmu pula engkau akan dihukum.”” Matius 12:36, 37
Ingatlah bahwa setiap perkataan sia-sia yang kita ucapkan haruslah kita pertanggung jawabkan pada hari penghakiman.

2. Kerendahan hati
“Di antaramu akan Kubiarkan hidup suatu umat yang rendah hati dan lemah, dan mereka akan mencari perlindungan pada nama TUHAN” Zefanya 3:12
Kerendahan hati adalah wadah di mana Tuhan akan menyatakan kemuliaan-Nya dan mencurahkan berkat-berkat-Nya.
Berikut adalah ciri-ciri orang yang rendah hati:
- Memiliki hati seoarang hamba. Ini tidak sama dengan memiliki mental seorang hamba; tetapi hati hamba berbicara soal ketaatan. Apa yang Tuhan katakan akan kita lakukan walaupun kita belum mengerti semuanya.
- Memiliki hati seoarang murid
Hal ini berbicara soal proses. Di dalam hidup ini kita perlu terus belajar, bukan sesuatu hal yang mudah dan mengenakkan.
Kesakitan di dalam hidup akan memberikan kita kekuatan baru. Ini adalah alat ampuh Tuhan untuk membangkitkan kita.
- Memilik hati seorang prajurit Yaitu memiliki semangat di dalam hidup.
- Memiliki hati seoarang penyembah Yaitu orang yang suka berdoa dan menyembah kepada Tuhan.

3. Bersorak-sorai dan bersuka cita
“Bersorak-sorailah, hai puteri Sion, bertempik-soraklah, hai Israel! Bersukacitalah dan beria-rialah dengan segenap hati, hai puteri Yerusalem!” (3:14).
Mengapa kita bersorak sorai? Sebab Tuhan telah mengampuni kita (Zefanya 3:15, Rom. 4:7-8). Inilah yang merupakan sukacita terbesar bagi umat Allah, karena Allah tidak lagimengingat-ingat kesalahan dan dosa yang diperbuat umatNya. Oleh karena begitu besar kasihNya kepada umatNya ia bahkan memberikan yang paling berharga; anakNya yang tunggal bahkan mati disalibkan. Bukan hanya itu, juga sebab Tuhan ada di antara umatNya (Zefanya 3:17) untuk melepaskan umatNya dari musuh dan membebaskan mereka dari penderitaan.
Pada waktu kita takut sekalipun, bersorak-sorailah kepada Tuhan (Zefanya 3:16).

4. Mempercayakan diri kepada Tuhan
Mempercayakan diri kepada Tuhan ini tidaklah sama dengan hanya percaya kepada Tuhan semata-mata. Mempercayakan diri kita kepada-Nya berarti kita mau melepaskan kemudi atas hidup kita dan menyerahkannya kepada Tuhan.
Supaya kita sukses, hidup kita harus dikontrol oleh Tuhan. Jangalah seperti anak yang terhilang yang tidak mau dikontrol oleh bapanya (Lukas 15:12).
Jika hidup kita tidak mau dikontrol oleh Tuhan, maka tidak aneh jika hidup kita sengsara.Berbahagialah orang yang senantiasa takut akan TUHAN, tetapi orang yang mengeraskan hatinya akan jatuh ke dalam malapetaka.(Amsal 28:14)
Kita harus senantiasa lapar dan haus akan firman Tuhan (Lukas 15:16). Dan menyadari siapa kita diri kita; jangan pernah lupa siapa yang mengangkat kita, dan siapa kita dulunya.
Terimalah kasih Bapa (Lukas 15:20). Anak yang terhilang ini sukses karena pada akhirnya dia kembali kepada bapanya. Janganlah kita seperti anak sulung yang justru terhilang di rumah bapa.
Kalau kita membaca Zef 3:15-20 yaitu mengenai janji Berkat yang Tuhan sediakan yaitu hukum yang Tuhan berikan dimana Saudara menjadi berkat, yaitu dengan melakukan apa yang Tuhan perintahkan di hari-hari ini. Kita akan melihat bahwa janji itu akan tergenapi tapi kalau Zef 1:4 yang menjadi kunci yaitu “Aku akan mengacungkan tanganKu terhadap Yehuda dan terhadap segenap penduduk Yerusalem. Aku akan melenyapkan dari tempat ini sisa-sisa Baal dan nama para imam berhala”
Kepada siapakah tangan Tuhan diacungkan ? Tangan Tuhan diacungkan kepada kaum Yehuda (berbicara bagi para penyembah) dan segenap penduduk Yerusalem (berbicara mengenai orang yang masih menjadi imam berhala).

Siapakah imam berhala itu ?
1. Hamba Tuhan yang masih berkompromi dengan dunia dan dosa.
Mereka yang tidak dapat memisahkan dirinya dari segala yang bersifat berhala di dunia ini. Yang Tuhan ingatkan bagi kita semua adalah “Pisahkan dirimu...... pisahkan dirimu...... pisahkan dirimu......” Tuhan ingatkan itu supaya kita memisahkan diri dari setiap berhala yang ada dalam kehidupan kita. Seperti pada waktu Yosua berkompromi dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan Kanaan, Yosua harus Berperang.. Berperang dan Berperang hingga itu berlangsung sampai sekarang. Apa artinya kita ini kalau kita bertemu dengan Tuhan, dan Tuhan katakan “Siapakah kamu ?” Kita akan celaka mendengar hal itu. Kalau kita perhatikan memisahkan diri merupakan Basic, sebab apa artinya pembangunan di atasnya kalau basic-nya tidak kuat. Pada waktu kita berkompromi dengan dunia, semua bangunan yang telah dibangun dengan megah akan hancur, sebab tidak ada suatu kekuatan yangdapat menahannya. Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh,(Mazmur 1:1)

2. Mereka yang tidak mencari Tuhan dan petunjuknya.
Tangan Tuhan teracung kepada orang yang tidak menanyakan petunjuk Tuhan. Satu hal yang sangat berbahaya di dalam kita melakukan tugas pelayanan yang Tuhan percayakan adalah tidak pernah bertanya lagi kepada Tuhan apa yang harus kita lakukan hari ini. Tuhan mau kita melakukan yang “A” sementara kita masih melakukan yang “B”. Tanggalkan semuanya dan taatlah kepada Tuhan dan lakukan apa yang Tuhan mau kita lakukan saat-saat ini. Kita harus mempunyai waktu yang khusus untuk bertanya mengenai hal ini kepada Tuhan.
Kita harus senantiasa mencari kehendak Tuhan sebagaimana dikatakan dalam Yesaya 48:16-18, “Mendekatlah kepadaKu, dengarlah ini : Dari dahulu tidak pernah Aku berkata dengan sembunyi dan pada waktu hal itu terjadi Aku ada disitu. dan sekarang Tuhan ALLAH mengutus aku dengan Rohnya. Beginilah firman TUHAN, Penebusmu Yang Mahakudus, Allah Israel : “Akulah TUHAN, Allahmu, yang mengajar engkau tentang apa yang memberi faedah, yang menuntun engkau di jalan yang harus kautempuh. Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintahKu, maka damai sejahteramu akan seperti sungai yang tidak pernah kering, dan kebahagiaanmu akan terus berlimpah seperti gelombang-gelombang laut yang tidak pernah berhenti.” Tapi mengapa orang percaya tidak semuanya mengalami damai sejahtera ? Satu janji Tuhan adalah bahwa damai sejahtera itu seperti sungai yang tidak pernah kering tanpa terkecuali dalam keadaan bagaimanapun juga. Seperti dalam Yes.48:17 dikatakan “Aku mengajar engkau”. Tuhan Yesus sebagai guru dan guru mempunyai kewajiban untuk selalu menolong muridnya dalam segala hal termasuk dalam kesulitan. Dalam bahasa Ibrani dikatakan “LACHMAT” yang berarti seorang guru ya memberikan arahan secara terus menerus. “Sejak engkau di dalam rahim ibumu, masa tuamu dan sampai masa putih rambutmu tetap Aku mengingat engkau.” itu yang Tuhan katakan bagi kita semua. Dia yang memberikan arahan jalan mana yang harus ditempuh oleh murid-muridnya. Selain itu “LACHMAT” juga berarti dalam keadaan apapun dia tidak akan meninggalkan kita. Seperti dalam Ibr 13:5 “Aku sekali-kali tidak akan membiarkan engkau dan Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau”. Walaupun bagi manusia itu mustahil tapi bagi Allah tidak ada yang mustahil.
Dalam Mzm 81:14-15 “Sekiranya umatKu mendengarkan Aku ! Sekiranya Israel hidup menurut jalan yang Kutunjukkan ! Seketika itu juga musuh mereka Aku tundukkan, dan terhadap para lawan mereka Aku balikkan tanganKu”. Oleh karena itu setiap hari kita harus selalu minta tuntunan Tuhan karena Tuhan adalah gembala yang baik. Dia akan menunjukkan kepada kita jalan yang harus kita tempuh. Seperti pada waktu Israel berperang melawan Filistin mereka kalah, karena ada imam yang tidak kudus yaitu Pinehas dan Hofni (anak Iman Eli) membawa tabut Allah dan mereka pikir mereka akan menang, ternyata mereka malah mati, tabut Allah dirampas dan yang mati lebih banyak lagi (30.000 orang) jangan sampai kita mengira masih disertai Tuhan, padahal kita tidak kudus. Pada waktu itu keadan istri Pinehas sudah hamil tua dan hendak melahirkan anak. Ketika anaknya lahir dia memberi nama Ikabod yang berarti “Telah lenyap kemuliaan dari Israel, sebab Tabut Allah telah dirampas.” Kalau gereja Tuhan tidak ada kemuliaan lagi bagaimana ? Tapi janji Tuhan bahwa “Aku akan menundukkan musuh mereka dan mereka akan Aku kalahkan.”
Karena itu Paulus mengingatkan orang-orang percaya: Akhirnya, saudara-saudaraku, bersukacitalah, usahakanlah dirimu supaya sempurna. Terimalah segala nasihatku! Sehati sepikirlah kamu, dan hiduplah dalam damai sejahtera; maka Allah, sumber kasih dan damai sejahtera akan menyertai kamu!(II Korintus 13:11, bd.Mazmur 32:11)
Berbahagialah mereka yang menyediakan waktu untuk Tuhan dan duduk diam dibawah kakinya dan berdoa mencari wajahnya. Kalau Saudara memberikan waktu untuk duduk diam di hadapan Allah maka Saudara tidak akan kehilangan arah (Ams 8:34-35). Kalau kita memperhatikan perintah-perintah Tuhan maka Yes 48:18 akan tergenapi dan kita akan mendapatkan damai sejahtera itu kekal di bumi dan di sorga. Banyak negara di dunia seperti China, Korea, Jepang, Malaysia sudah pulih. Tapi bagaimana dengan Indonesia? Yang perlu kita ketahui bahwa kita sekarang sedang menghadapi suatu tembok Yerikho. Berarti kalau ada Yerikho dibelakangnya ada Kanaan. Kanaan adalah suatu tempat dimana susu, madu dan berkat berlimpah telah Tuhan sediakan. Mengapa hal ini bisa terjadi ? Karena Tuhan mau kita lebih banyak duduk diam di kaki Tuhan akhir-akhir ini.
Yes 48:22 “Tidak ada damai sejahtera bagi orang-orang fasik !” firman Tuhan. Bersabarlah !!! Sebab kita akan mendapatkan damai sejahtera sampai Tuhan datang untuk kedua kalinya. Amin

Jamita 20 April 2008


Jamita tu Minggu Kantate
Tanggal, 20 April 2008
Nats : Josua 6:15-20
Pdt. M.P. Siregar, M.Th
Pendeta HKI Resort Huta Bayu

Endehon Hamuma di Jahowa

I. P a t u j o l o.
Buku Josua on, i ma udut ni lembaran sejarah na masa na adong di Buku Penta­teuch (5 Musa), na manurathon ragam ni angka peristiwa sejarah parngoluon ni bangso Israel, isara ni na mamolus batang aek Yordan laho masuk nasida to taro Kanaan.
Dung marujung ngolu si Musa, si Josua nama na manguduti ulaon i mangganti si Musa, ibana nama na memimpin bangso Israel laho tolhas tu taro Kanaan (sekitar di taon 1405 SM).
Angka na masa di buku J osua on meliputi sekitar 25 - 30 taon udut ni sejarah parngoluon ni bangso Israel, secara khusus dipatorang do disi manang songon dia hamamasana, Debata mangalehon tano Kanaan tu bangso Israel, i ma tano naung binagabagahon ni Debata Jahowa hian tu bangsoNa i marhitehite ompunasida (pat, J osua 21: 43).

II. Hatorangan ni Turpuk.
l. Minggu Kantate, i do goar ni Minggu on, lapatanna : Endehon hamu ma di Jahowa. Pinatutomu tu hamamasa ni sejarah di pardalanion ni bangso Israel, ai marende dohot marsuraksurak dohot marsarune do bangso Israel laho mamuji dohot pasa­ngaphon Debata di hagogoon dohot hamuliaon ni Jahowa.
Marojahan dibagasan haporseaon na togu tu Debata do bangso i, manghalas­hon angka pambahenan ni Debata na manogunogu, mangaramoti dohot na tongtong sumarihon nasida saleleng di pardalanion nasida sahat tu na tolhas nasida tu tano Kanaan rodi na papatuhon huta Yerikho nasida marhite hagogoon ni Debata.
Saonari pe, bangso Israel pataridahon balga ni las ni roha nasida i, so­ngon sada tanda mauliate ni roha nasida do i tu Debata, lumobi muse naung ma­ngalehon tano Kanaan na gabe partalian nasida.

2. Ndada holan dibagasan hata sambing Debata mangalehon tano Kanaan i tu nasida, alai tangan ni Debata sandiri do na langsung mangula laho papatuhon pangisi ni huta Yerikho.
Si Josua, tokoh utama na berperan aktip dipangke Debata laho patupahon a­ngka ulaon na hombar tu sangkap ni roha ni Debata.
Sian mulai Pas’ah na parjolo sahali, di hatiha bangso Israel laho mamolus laut Rara i, dipatupa Debata do sada tanda halongangan bolon na paluahon bang­soNa i taripar tu bariba, Debata do na mambola aek i gabe mahiang asa boi da­lanan ni bangso i taripar tu bariba gabe malua do nasida sian hamaolon i, alai ianggo bangso Misir na mangalele nasida diuhum Debata do, ai marlonongan, mogap jala godang nasida marmatean hinorhon ni naung dipaulak Debata aek i songon na somal hian dimulana.

3. Dipataridahon Debata do hagogoonNa i marhite hadirion ni Si Josua naposoNa i, laos dipatutomu ma muse tu pangalahona na tongtong marpangoloion tu Debata na unduk mangulahon saluhut hataNa, ai marhitehon i ma dapotan asi ni roha ibana sian Debata di hagogoonna patundukhon manang manaluhon pangisi ni huta Kanaan. Ai dihamamasana i, holan si Rahab do dipangolu rap dohot pangisi ni bagasna, ala dibunihon ibana do angka suruan na sinuru ni Si Josua i.
Laos dihamamasa ni paraloan i do muse, di tingki pengambil alihan ni parnampunasaon di tano Kanaan sian pangisi ni huta i, jumolo do Debata paingot­hon nasida hian asa unang adong sian tongatonga ni bangso Israel nanggo saha­lak pe na mangulahon hajahaton, isara na mamangke kesempatan ni partingkian na na sompit mambahen dohot mangulahon angka na so jadi, sandok ingkon tongtong do peoponnasida hata ni Debata na mandok : “ Alai ramoti hamu dirimuna maradop­hon na hona harom i, asa unang tarharom hamu, molo adong dibuat hamu sian na hona harom i, gabe hona harom maon parsaroan ni Israel bahenonmuna mambahen mar­hinamago (pat. ayat 18.)
Tung na ringkot situtu do hata on di roha ni Debata, siala na tangkas do ditanda jala parbinoto do Debata di hajogalon ro di hatangkangon ni bangso Is­rael, lumobi ma molo masa na songon on, na olo do nasida mambuat naso ugasanna.
Alai nasa perak dohot sere, ro di ulaula sian tombaga dohot bosi, parbadiaon ma i di Jahowa, pamasuhon ma i tu bilut parugasanan ni Jahowa.
Molo tung adong pe tubu angka sungkunsungkun na mandok: Boha do partupana molo songon i ?. Otik do alusna na mandok Ugasan ni Debata do saluhutna angka i ! Nda guru lomoNa do saluhut di ugasanNa ? nda holan na mamangke sambing do hita di ugasan ni Debata ? Asa hape, nasa na adong di hita nang di sinuaeng on, Debata do nampunasa i jala silehonlehonNa do angka ondeng i saluhutna asa tapangke i hombar tu lomo ni rohaNa, molo so ido buaton ni Debata do mulak tu Ibana na sian Ibana hian suang songon na masa na dibagasan Turpuk on.

II. Hahonaanna.
Na tung ringkot situtu do parateatehononta sian saluhut angka na masa na dibagasan Turpuk on, na mandok:
1. Na tau tiruan na tung denggan situtu do parngoluon ni si Josua on hangoluhononta, lumobi ma di pangalahona na sai tongtong marpangoloion tu Debata, ai so mansohot ibana mangulahon angka na denggan i na hombar tu lomo ni roha ni Debata, huhut laos mardongann haporseaon na togu do ibana tongtong to Debata, umbahen na manang aha pe diula ibana gabe manjadi do, ai dihaporseai rohana situtu do na Debata do na mandongani jala na mian dibagasan ibana umbahen na manjadi saluhutna.
2. Taingot ma tongtong paboa marhitehite hagogoon ni Debata sambing do na tuk laho mangurupi hita di manang aha pe na taula na hombar tu lomo ni rohaNa, jala na tongtong rade do Tuhantai laho mangurupi hita asa malua situtu hita sian ragam ni angka hamaolon masa na tabolus i, isara ni parsahiton, rundut ni pingkiran ala godang ni sisarihononhon dohot pangalaho ni keluarga na hurang manjalo angka hata sipaingot na denggan sian angka na marholong ni roha, nga­lut ni parngoluon siganup ari na soada sipatupaon na jotjot mambahen lam tu galena panghilalaan, halojaon, arsak ni roha horhonon ni angka na marragam i, parungkilon, sitaonon, dna, molo masa angka i jala taadopi i pintor tunduk nama hadirion niba molo so manahan be hits disi. Molo masa angka na songon i tu hita na manosak ngolunta on di tingkina be, diigil, Debata do sian ganup hita jolma na porsea di Debata, asa ungkap situtu rohanta laho pasahathon saluhutna i tu adopan ni Debata marhite tangiangta.

3. Haporseaonta ingkon lam tu toguna do, lumobi ma molo masa hamaolon ni ngolu na manosak hita, alana tong so adong do alternatip na asing na gabe pilihan berganda di hita na tuk laho mangurupi hita asa malua sian angka hamaolon i.
Haporseaonta i dohot mangasahon Asi ni roha ni Debata sambing do na patau­hon hita mangido pangurupion sian Debata na mangolu i songon si Yosua na ma­ngido pangurupion sian Debata, dioloi Debata do pangidoanna i marhite na mangalehon haluaon sian angka musuna, huhut lam martambatamba do gok ni las ni roha ni bangsoNa i na mangalehon muse tano Kanaan gabe partalian nasida.

IV. U sul Ojahan ni Turpuk.
Pangido ma pangarupion sian Debata asa malua ho.
1. Pangasahon ma Asi ni rohaNa.
2. Rade do tongtong Debata mangalusi huhut mangalehoni tu ho

Jamita 27 April 2008


Jamita tu Minggu Rogate
Tanggal, 27 April 2008
Nats : Psalmen 42:2-6
Pdt. Firman Sibarani, M.Th
Pendeta HKI Resort Medan I


Roha Namalungun Mida Bohi ni Debata

Patujolo
Psalmen 42:2-6 ima sada andung ni sahalak (Parpsalmen) sian bangso ni Debata (Israel) na tarbuang dao sian Jerusalem tu tonga ni bangso sipelebegu. Parsorionna na mansai dangol patubu lungun ni tondina (jiwa, roha) mida bohi ni Debata. Diandungkon ibana do lungun ni rohana i tu Debata dibagasan sada syair na mansai uli na marisi tangiang pos ni roha (rogate) tu Debata. Curahan lungun ni rohana naginurithonna songon na di perikop jamita on, gabe syair na dihalomohon di tonga-tonga ni halak Jahudi dohot Kristen sian angkatan tu angkatan jala berpengaruh tu liturgi dohot kesusasteraan ni Jahudi dohot Kristen. Perikop on gabe liturgi (jamita) tu hita par-HKI di zaman on laho manogu hita patubu jala pabalga roha na malungun mida bohi ni Debata.

Hatorangan
Ayat 1 - 4 : Andung Lungun Ni Roha Mida Bohi Ni Debata
Diandungkon Parpsalmen lungun ni rohana • mida bohi ni Debata. Songon dia panghalungunhon ni rohana dikiashon (dipatudos) tu panghalungunhon ni Ursa di guluan (ay.2). Tongon di logo ni ari masak do angka duhutduhut, koring do angka guluan, dohot deba angka batang aek (pah. Joel 1:20). Mansai maol do dapot guluan na marisi aek siinumon ni Ursa. Konon, sada sifat ni Ursa na mauas ima ndang olo so mangalului guluan, pola sahat tu na mate mangalului. Molo so dapot guluan mate do Ursa i. Ndang olo mate konyol, maoto so mangalului, alai mangalului sampe mate. Lapatanna mate mangalului dibagasan keyakinan dohot pangkirimon ingkon dapot. Suang songon ursa, siala lungun ni roha boi do sampe langan jala maras roha ni jolma (hancur jiwa - Psalmen 84:3). Ala lungun ni roha ni Parpsalmen mida bohi ni Debata sai tariluilu ibana arian dohot borngin. Didok ibana, “sai iluilungku do sipanganonku arian dohot borngin”. Tung iluiluna dipapanganhon Debata tu ibana (pah. Psalmen 80:6). Tingki dungo tariluilu, tingki modom tariluilu, tingki mangan pe tong tariluilu. Gabe dipasombu nama dohot iluiluna tarpangan ibana tingki mangan. Torus do lungun rohana saleleng so pajumpang dohot Debata.
Adong tolu hal na mambahen malungun roha ni Parpsahnen mida bohi ni Debata. Parjolo, ale tarbuang ibana dao sian Bagas Joro ni Debata na di Jerusalem”. Di tonga ni bangso sipelebegu do ibana maringan songon orang asing, ima di Siria di dolok Hermon (deba penafsir mandok di Aram manang Babel). Paduahon, sai tarsingot tu rohana angka kebaktian, pesta­pesta agama isara ni Paska, Pentakosta, Pondok Daun (3 Musa 23:4-44; 5 Musa 16:1-17). Patoluhon ima ale sai dipaburuburu angka sipelebegu ibana mandok “didia do Debatam?” (ay.4). Ai nang pe di tonga ni sipelebegu, marsihohot do haporseaonna tu Debata. Gariada ala ni haporseaonna i do ibana dipaburuburu. Masalah ima, porsea ibana tu Debata hape ndang hea ibana mida bohi ni Debata. Songon penganut agama Jahudi ibana dihaporseai do ia Debata maringan di bagas joro na di Jerusalem. Pajumpang dohot Debata ima molo masuk jala beribadah disi. Ndang diida ibana bohi ni Debata ala ndang boi masuk beribadah tu bagas joro di Jerusalem.
Tung bohi ni Debata do nahinalungunhon ni Parpsalmen. Di ayat 3 didok ibana, “asa huida bohi ni Debata”: Malungun mida bohi ni Debata nidokna ima malungun marudur rap dohot natorop dongan sabangso masuk tu bagas joro ni Debata, rap marolopolop mamujimuji Debata. Malungun ibana marsomba, pasahat angka pelean tu Debata, songon na somal diulahon ujui di tingki di Jerusalem lumobi di angka pesta agama.

Ayat 5 - 6 : Roha Na Manghaposi Debata
Marposniroha (marpangkirimon) tu Debata do Parpsalmen on. Tarida do i sian pandohan na di ayat 5, “Molo sepala marningot ahu disi” - “Inilah yang hendak kuingat” (LAI). Dipataridahon do disi ia na diingot ibana ndada peristiwa naung lewat, alai sada peristiwa nanaeng masa na manontuhon ngoluna. Jala sian pandohan na marrumang sungkun-sungkun di ayat 6, “boasa sai tungki ho, ale tondingku, jala boasa sai rusak ho dibagasan ahu?” tarida na so olo be ibana sai tungki (tertekan) jala sai rusak (gelisah) tondina (jiwana). Bergerak pos ni rohana na ingkon malua ibana sian jiwa na tertekan jala gelisah. Dipatangkas pos ni rohana i marhite pandohan “haposi ma Debata”. Dihaposi do na Debata manontuhon masa depan ni ngoluna, ai Debata na hinalungunhonna ima Debata na mangolu (pah. Jer. 10:10), sitompa jala sipalua, mataniari binsar di ibana jala mual ni aek hangoluanna (Pah. Psalmen 84:12; Jes.60:20; Jer.17:13). Pos rohana, mintop do muse na golap sian ngoluna jala binsar mataniari na tiur. Di sada tingki mulak do ibana tu Jerusalem jala masuk tu bagas joro ni Debata mida bohiNa, ima parsidohot ibana mamujimuji Debata.

Hahonaan Tu Jamita
1. Arahonon do rues tu roha na malungun mida bohi ni Debata, ima marhite na mauas di persekutuan dohot Debata nang dongan sahaporseaon, nang pe maringan di tonga ni parugamo na asing manang di tonga ni halak Kristen na jarang martangiang manang tu gareja. Unang agoan pegangan di tonga ni masyarakat na majemuk modern. Hot marhaporseaon (beriman tunggal) tu Debata. Hombar tusi ondolhonon do litlurgi - tangiang ima hosa ni naporsea, ai dibagasan tangiang i idaonna Debata (Ia hanya sejauh doa). Ndang salpu ari so dibagasan tangiang.
2. Pabotohonon do paboa molo ndang taalami persekutuan na mesra dohot Debata nang dohot dongan di tingki kebaktian, jala molo ndang tarasahon hita songon anggota keluarga ni Debata disi mura do hita tarboan arus zaman. Naeng tangkas diparhatopot ruas na ditongatonganasida do Debata ditingki parmingguon, pesta-pesta isara ni Natal, Paskah, rodi di angka partangiangan (pah. Mat. 18:20). Asa tingki kebaktian gabe sada pengalaman persekutuan na mesra dohot Debata nang dohot dongan sahuria nang dongan sahaporseaon. Ai marhite pengalaman na songon i tubu jala lam balga kesetiaan tu Debata.
3. Ondolhonon do tolu tanda ni na porsea. Parjolo, rade manjalo realitas (manang aha pe na masa) di parngoluonn siganup ari. Di las ni rohe manang arsak ni roha, di hamoraon manang hapogoson unang paholang dirinta sian Debata. Las ni roha dohot hamoraon patau haporseaon na mandok mauliate, arsak ni roha dohot hapogoson patau haporseaon na berserah. Paduahon, ngolu na marpangkirimon. Ndang masa mandele manang putus asa di angka na porsea, alai benget paimahon sibahenon ni Debata. Patoluhon, tongtong marlas roha mamujimuji Debata.
4. Jouhonon asa sude ruas patupa pendekatan, panogunoguon tu angka ruas na jarang marminggu asa ringgas, tu na so olo marminggu asa olo. Na boi do angka na jarang manang na so olo marminggu merasa ditolak Debata jala dipapulik (dikucilkan) donganna sahuria. Lumobi ruas na mangulahon kesalahan manang dosa na gabe mandele, songon i angka na di hurungan, na so tarbahensa be mandapothon Debata sian hagogoonna sandiri tumangkas ma i jonohan jala toguon asa malua sian pandelean, sian ketertekanan jiwa alai asa malungun mida bohi ni Debata.

Jamita 01 Mei 2008, Parningotan Ari Hananaek ni Tuhan Jesus


Jamita Parningotan Ari Hananaek ni Tuhan Jesus
& HUT 81 Taon HKI
Tanggal, 01 Mei 2008
Nats : Heber 11 : 5 - 6
Pdt. Tony L. Hutagalung, MSc
Ka. Dep. Koinonia

Patuduhon ma Haporseaon i

Patujolo
Ia turpuk jamaita on mansai bagas marpardomuan tu epistle na tarsurat 1 Musa 5: 21-24, jala surat Heber bindu sampulu sada on ima sada bagian bolon do on mulai sian mulai ayat 1 sahat tu ayat 40. Di ayat 1 didok do disi taringot tu haporseaon ima pos ni roha di angka sihirimon, jala pamatoan na tontu taringot tu na so niida. Godang tudosan taringot tu parhaposeaon na denggan, jala sada sian i ima si Henok na gabe sipahusorhusoron sian pardalanan ni ngoluna. Ditaringoti surat Heber on do sada halak na porsea na margoar si Henok, na manaek tu banua ginjang, so pola jolo diida hamatean songon na somal di portibi on ima sian angka pinompar ni si Adam. Hape nunga didok Debata, molo mardosa jolma i ingkon do mate, jala saut do tutu mate jolma i alani dosa i. Antong na so mardosa do si Henok? Nian ndang adong didok di turpuk on na so mardosa ibana, alai ibana nunga pinompar ni halak pardosa. Antong boasa tarhinsat ibana tu banua ginjang so pola diida hamatean? On ma na mansai arga naeng idaonta di turpukta on. Mansai ringkot do uhalonta bagas impola na arga sian parngoluon ni si Henok on.

Hatorangan ni turpuk
Di 1 Musa 5:21-24 didok do disi ia si Henok marumur 365 taon jala sai marparange do ibana mardonganhon Debata. Pola dua hali didok disi na sai marparange ibana mardonganhon Debata. Dibagasan umur na sai ganjang i dipatuduhon ibana roha dohot pangalaho na denggan tu Debata. Alai ndada holan alani i, lobi sian i adong sada hal na arga di parngoluon ni ibana ima na nidokna di ayat 5 di turpukta on : “Haporseaon”. Andorang so tarhinsat si Henok tu banua ginjang, dihantindangkon do ibana, halomoan ni Debata. On ma sada rahasia di parngoluon ni si Henok, ai anggo so marhaporseaon ndang tarbahen halomoan (ay. 6). Songon dia huroha haporseaon i? Ia si Henok ndada holan porsea boti, jala porsea holan di ngolu sangombas, alai tung dipatuduhon do i di umur na ganjang, lelengna 365 taon. Godang na arga sipareahan di bagasan haporseaon ima: kesetiaan, serep ni roha, pangoloion dohot pasahathon nasa roha dohot pikkiran tu Debata.
Songon tudosan di bagasan ngolunta siganup ari isarana molo ‘porsea’ hita tu sasahalak jotjot do holan sangombas jala ndang togu. Godang faktor na masa disi, ima bagas ni partinandaanta dohot angka kepentingan. Molo ndang bagas dope tatanda seseorang, tontu sai ragu dope hita marnida ibana. Ala ni angka kapentingan na marragam olo do gabe ragu hita.Alani ima, partinandaan na bagas dohot pansumeahonon ni diri ido impola ni haporseaon i. Si Henok bagas mananda ise do Debata, ndang ragu be ibana disi. Ibana nampuna godang kepentingan di ngoluna tu Debata, alai Debata holan dua do kepentinganna tu si Henok nang tu saluhut jolma, ima mangoloi hataNa dohot mamuji goarNa.
Na mardalan do ngolu ni jolma i di hasiangan on, suang songon si Henok lelengna 365 taon. Ndang ragu ibana di rencana ni Debata dohot na naeng pamasaon ni Debata di ngoluna. Nang pe godang hamaolon, ganjanag ariari siboluson laho manalpuhon hamaolon i, alai ndang ragu si Henok disi, sai marparange do ibana mardonganhon Debata. Alani i dapot ibana do upa sian Debata ima tarhinsat tu banua ginjang so pola diida hamatean.
Sipahusorhusoron di bagasan roha
Molo tapahombar jamita on tu pestanta sadari on ima na marningot hita di ari Hananaek ni Tuhan Jesus tu banua ginjang, na paingothon do turpuk on tu ngolunta marsada-sada ima hasatiaon tu Debata. Hasatiaon dohot haporseaon na marpardomuan do i mansai bagas. Songon naung dipatorang di bagian parjolo ni turpukta on, ala naung porsea situtu do si Henok tu Debata gabe adong pansumeahonon ni diri. Laos jumping hita do i nang di parngoluon i Tuhan Jesus, ai pangoloi do Ibana tu Amana na di banua ginjang i sahat tu ujung ni ngoluna di hasiangan on.
Sebagai halak Kristen hita, nunga bagas tatanda Debata jala tahaporseai Ibana? On ma sungkun-sungkun na sai ingkon pasunggulhononta tu dirinta. Di na mardalan hita di sisik ni tano on, tontu godang do hamaolon. Martamba-tamba angka hamaolon ganup ari na mambahen loja jala holsoan jolma i di ngoluna. Di naung lam torop jolma di hsiangan on, tamba ma persaingan hidup di ekonomi dohot politik. Parbinotoan lam bagas, laos ro do pangangkalion na lam godang. Di naung lam godang halak na mora, laos ro do halak na mangonggop hamoaraonna i. Ndang mardia imbar jolma i ditinggang udan dohot las ni ari di hasiangan on, halak na porsea nang na so porsea. Holan na mambedahon ima, ia halak na porsea adong dope sihirimonna ima surgo hasonangan na pinarade ni Ama i. Tusi do nang si Henok tarhinsat dibahen Debata. Tagamon do ulaning sahat hita tusi?
Molo tapaheba-heba turpuk on, jumpang hita do las ni roha dohot pos ni roha di bagasan ngolunta. Ai nang Tuhanta Jesus pe, godang do hamaolon diadopi Ibana di hasiangan on, sian angka panggomgomi (pamarenta), sian tokoh agama (malim), sian angka pardosa, nang sian angka jolma na mangihuthon ibana (siseanna sandiri). Ndang dihalomohon godang sian nasida hata ni Tuhan Jesus, ai dihatahon Ibana do hata na sintong, dipinsang ibana do halak na sala, ndang olo ibana mangoloi manang mangihuthon halak na sala. Nang hita pe ra, di naung taguhuruhon Hata ni Tuhan i, gabe taboto jala taantusi do na sintong dohot na sala di portibi on. Laho manghatindangkon na sintong i dohot maminsang na sala i, gabe sada hamaolon do i di ngolunta jala jotjot mambahen hita ndang setia dohot ragu haporseaonta tu Debata. On ma na naeng bagas siparungkilhononta. Alai taingot ma, ima ujian i. Di bindu 11 turpuk jamitanta on pe ditaringoti do disi haporseaon ni si Abraham. Ibana pe godang do ujian diadopi ibana, alai ala monang ibana, gabe taruli do ibana di las ni roha, tumpal na na sonang i. Setia ibana, ndang ragu ibana di hata ni Debata.
Suang ma nian songon haporseaon ni si Henok, naeng patuduhon ma di ngolunta, na halomoan ni Debata do hita marhitehite angka parange nang pikkiranta pe. Sada las ni roha nang pos ni roha di angka na marhaporseaon tu Debata ima paboa na di surgo di lambung ni Ama i do smbulonta. Ia portibi on, mulai sian na robi shat tu saonari nunga gok hajahaton dohot halumlamon. Partangisan do ianggo portibi on, surgo i do na tongtong. Antong, pos ma roham di Tuhanta i. Tuhan Jesus pe nunga dilehon jaminan : Nunga hutaluhon portibi on. Alani i, nang pe uju di hasiangan on hita, lehonon ni Debata do huaso dohot gogo di hita berjuang demi haporseaonta tu Tuhan i.
Antong, pasada roham jala pahibul pikkiranmu mangoloi Tuhanta i. Marparange ma ho mardonganhon Debata, ai disarihon do ho. Lehononna ma tumpal hangoluan tu angka na satia sahat tu ujungna. “Sai burju ma ho rasirasa mate, dungi helohonku ma tu ho tumpal hangoluan i” (Pangk. 2: 10b). Amen.

Jamita 04 Mei 2008


Jamita tu Minggu Exaudi
Tanggal, 04 Mei 2008
Nats : Daniel 3 : 20 - 29
Pdt. Dr. B. Purba
EPHORUS

Ditangihon Debata do Pangidoan ni Angka Naporsea

1. Patujolo:

Di halongonan Sinai (di pardalanan ni bangso Israel sian Tano Misir tu Tano Kanan-Tano bagabaga i), dipahot Debata do padanNa tu si Abraham marhite namamillit bangso Israel gabe bangso Na, jala olo Debata gabe Debata nasida. Marhite I, gabe diihoti Debata do diriNa dohot bangso I marhite “parpadanan”. Pardomuan na istimewa (parpadanan) I, dipapatar Debata marhite napaluahon nasida (sian parhatobanon Misir). Tujuan ni Debata patupahon I, ima asa:”Manjadi harajaon malimmalim , jala bangso na badia nasida di Debata” (2 Musa 19:6). Lapatan na, Debata ma gabe Raja di nasida, jala Israel gabe bangso nabadia, gabe panondang tu angka parbegu (Jes 42:6).
Alai, ndang satia bangso Israel tu tohonan na sangap i. Dung manang sadia leleng nasida di tano bagabaga (tano Kanan ) I, dipangido nasida do tu Debata sahalak raja laho manggomgom nasida di Tano bagabaga I singkat ni Debata. Alasan nasida, asa sarupa nasida dohot angka bangso na humaliang nasida na ginonggom ni raja sian tongatonga nasida ( 1 Sam 8:5). Dioloi Debata do i. Raja na parjolo, i ma raja Saul; na paduahon, raja David; na patoluhon, raja Salomo. Dung mate raja Salomo (raja na patoluhon), mambrontak ma angka marga na di utara. Ujung na, tarbagi dua ma harajaon i, (harajaon utara dohot harajaon Selatan). Mulai sian I, dibolongkon nasida ma sude padan nasida dohot Debata, jala holan dosa nama diula na dua harajaon i. Alani, dibuang Debata ma nsida tu Babel marhite namamangke bangso Assur dohot bangso Babel gabe alat di tangan ni Debata. Laos di tingki I ma tarbuang dohot si Daniel, Sadrakh, Mesak dohot Abednego. Alai anggo di jamita on, ndang dohot dibaritahon si Daniel, nangpe si Daniel do nian partogi ni halak on na tolu. Na masa di habuangan I ma na dibaritahon di buku Daniel on.
Molo tapihutihut do barita na sinurathon di Daniel bindu 3 on, tarlumobi ma di jamita on (ayat 20-29), dibaritahon do tu hita Hamonangan ni Debata dohot angka Naporsea di Debata marolohon huaso ni portibion.

2. Hatorangan:
1). Monang do na porsea hinorhon ni hasatiaonna mangoloi Debata.
Dung dibege raja Nebukadnesar na so olo si Sadrak, Mesak, Abednego marsomba tu ganaganaan sere napinauli ni raja Nebukadnesar i, dijou raja I ma nasida tu jolona. Dilehon raja I dope kesempatan tu nasida manguba pingkiran nasida marhite na mandok:”Onpe molo olo hamu nuaeng, disi dibege hamu soara ni sarune, tulila, hasapi, arbab, sordam…marsinggang jala marsomba tu ganaganaan naung hupauli i. Alai molo so olo hamu marsomba, ingkon tongkinon hamu timpalhonon tu liang pamurunan na marnalanala.Dungi idaon ma manang Debata dia na tuk paluahon hamu sian tanganhu”(ayat 15). Marhite pandohan na on, dipapatar tu hita paboa naung dirajumi raja Nebukadnesar do na so tarbatas be huasona. Berhak do ibana di rohana mambuat hosa ni na tolu halak on. Ndang adong manang ise pe na boi margogo mangambati ibana, manang paluahon na tolu halak on sian tangan na. Debata Jahowa (Debata nanioloan ni si Sadrak, Mesak, Abednego) pe, ndang margogo be di rohana paluahon nasida sian tanganna. Ndang holan sian jolma ibana dietong gumogo, alai dohot do nang sian Debata Jahowa.
Alai marsihohot do si Sadrak, Mesak, Abednego di haporseaonna tu Debata Jahowa. Mangolu, manang mate pe, tung so jadi olo nasida manomba debata ganaganaan na pinauli ni raja Nebukadnesar i. Hasatiaon nasida I tu Debata, ido pamonang nasida maralohon raja Nebukadnesar dohot mambahen debata ganaganaan ni Nebukadnesar I gabe so marlapatan. Talu do raja na gogo I dohot debata na I dibahen hasatiaon ni naporsea I di Debata Jahowa namangolu i.Gagal do Nebukadnesar mamaksa nasida. Gumogo do haporseaon nasida I sian tentara dohot huaso ni raja Nebukadnesar, gomogo dohot sian debata ni Nebukadnesar i. Maila raja Nebukadnesar marnida natorop naginonggomannai, ala gagal ibana mamaksa na tolu halak naporsea on manomba ganaganaan napinatupa na i. Diuji Nebukadnesar do manutupi hataluan dohot hailaonna I marhite namandabuhon Sadrak, Mesak, Abendengo tu liang api na sangajo pintu lompit mohop na sian na somal (ayat 19-20), alai ndang mosok nasida (ayat 27). Hasatiaon tu Debata do apala sinjata nagumogo manaluhon nasa musunta dohot nasa hagogoon na di tanoon.

2). Mansoadahon diri, ido Panindangion Nagumogo.
Hasatiaon tu Debata ndang na so adong konsekwensi (panghorhon) tu ngolu ni halak na porsea. Dipapatar Sadrak, Mesak, dohot Abednego do hasatiaonna tu Debata marhite haoloonna sumeahon hosana. On ma panindangion na sumurung tu saluhut jolma na di tanoon, paboa haporseaon ni halak Kristen mansai arga situtu do. Ndang boi diasam dohot kedudukan-pangkat, manang arta-hepeng na di tanoon. Hosa ni naporsea I do asam na.
Tabege do nang di barita pardalanan ni Huria (Sejarah Gereja) di tano on. Mansai torop do halak Kristen na mate martir hinorhon ni hasatiaon nasida manghaporseai dohot mangoloi Debata naung papatar diriNa di bagasan Jesus Kristus. Mulai ma I sian Stefanus (Ul.Ap.7:58). Alai laos ido panindangion na sumurung dibahen na martambatamba bilangan ni angka na porsea di liat portibion sahat tu tingkinta saonari. Di pesta olopolop ni Hurianta HKI sadarion, dipaingot hita marhite jamita on, asa tutu situtu tahangoluhon ngolu panindangion I, songon naung nihangoluhon ni angka parhalado, ruas na parjolo i. Parhalado, Ruas, sitindangi na parjolo I di Huria, songon si Sadrak, Mesak, dohot Abednego na di jamita ondo. Diseahon nasida hosa nasida, manang dipaburuburu jala dileai nasida, ndang na mamparjuangkon na ringkot di nasida siganup ari, alai tung alani hasation nasida do manghaporseai dohot mangoloi Debata. Pangalaho dohot ngolu sisongon I ma diigil Debata sian hita Parhobas dohot Ruas ni HKI asa boi maju HKI, jala lam mangolu panindangionna tu liat portibion.

3). Satia do Debata Jahowa tu angka NaposoNa.
Taida do di jamita on, disampathon do Sadrak, Mesak, dohot Abednego tu liang api lompit pitu hali ummohop sian na somal (ayat 19-20), alai ndang mosok nasida, gari obuk ni ulu nasida dohot angka paheanna ndang muap api (ayat 27). Ro do Debata paluahon nasida marhite surusuruanNa (ayat 25). Haposan do Debata. Olo jala margogo do Debata paluahon angka nasatia porsea tu Ibana sian ragam ni hamaolon. Alai, manang olo Debata patupa tanda halongangan na songon on, manang ndang, anggo angka naporsea, marsihohot do manghaporseai, paboa sai nadumenggan I do dipatupa Debata di ngoluna.
Taparhatopot do, ndang apala jotjot masa tanda halongangan na songon on di ngolu ni jolma siganup ari. Tongtong dope godang parungkilon taadopi di namangoloi Debata hita pararathon Barita Nauli i. Godang dope huaso na mangambati hita. Angkup ni I, mansai torop dope donganta na di tano on napinasiaksiak ni angka na gogo, torop angka na nirupa. Manoktong do hita mangido tu Debata, asa dipatupa Debata tanda halongangan laho mangalo jolma “napajolo gogo papudi uhum”. Marhite I, boi ma hatop manjirir Barita Nauli I, jala angka naginosagosa dohot nanirupa boi ma dapotan pangondian. Alai, ndang sai olo Debata mangalusi tangiangta I hombar tu pangidoanta. Alai nangpe songon I, pos do rohanta, adong do sangkap naummuli sian Debata tu hita. Manoktong do Debata manghaholongi hita di ngolunta siganup ari. Manoktong do Debata mangalehon hamonangan tu angka NaposoNa (Ruas ni HuriaNa) na satia manghaporseai dohot mangoloi Ibana. Nangpe tongtong dope mian di bagasan parungkilon angka NapososNa I, alai monang. Manoktong do Debata manangihon pangidoanta (tangiangta). Alani, pos ma rohanta manjouhon: “EXAUDI”-TANGIHON AHU ALE DEBATANGKU. Amen. DIRGAHAYU 81 Tahun HKI.

Jamita 11 Mei 2008 - PENTAKOSTA


Jamita tu Minggu Pentakosta
Tanggal, 11 Mei 2008
Nats : Bilangan 11 : 24 - 29
Pdt. Happy Pakpahan
Parhobas di Kantor Pusat HKI

Pentakosta & Makna Kontekstual


Pengantar
Pemanggilan Allah kepada seseorang untuk melaksanakan Amanah Allah tidak membuat yang bersangkutan menjadi “ilahi” dan terlepas sisi kemanusiaannya. Kemanusiaan tetap melekat dalam dirinya. Artinya ia tidak memiliki keterbatasan, bisa berada pada posisi ’menyerah’ dan berkeluh kesah. Hal ini bisa kita lihat dalam risalah hidup Musa. Musa sebagai orang yang dipanggil Allah mulai dari mewartakan 10 tulah, hingga memimpin Israel dari Mesir menuju Kanaan ternyata juga adalah manusia biasa yang bisa hampir berputus asa menghadapi kekerasan hati dan sungut-sungut Bangsa Israel (Mis. Bil 11: 12-15). Akan tetapi keluh kesah Musa bukan berorientasi kepada kepentingannya sendiri melainkan berorientasi kepada tugas kepemimpinan yang diembankan Allah kepadanya.
Nah, yang menarik disini adalah keterbukaan Musa kepada Allah. Musa tidak bersandiwara seolah “sangat kuat” dan sanggup-sanggup saja memimpin Israel, melainkan ia mengungkapkan keluh kesahnya secara terbuka. Ia mengkomunikasikan keluhan dan perasaannya kepada Allah. Dan komunikasi menjadi jalan menguatkan dan memandunya. Inilah yang menjadi garis besar Nats ini. Dimana Allah menunjukkan sikap, merespon keluhan Musa. Allah mengambil inisiatif membantu Musa keluar dari persoalannya.

Pembahasan Nats dan Relevansi
1. Atas keluh kesah Musa, TUHAN kemudian mengambil solusi agar Musa mengangkat 70 orang tua-tua dalam membantu kepemimpinan Musa, dengan batasan tugas masing-masing. TUHAN menyadari ada keterbatasan jika hanya seorang diri Musa memimpin bangsa Israel. Perlu pembagian tanggungjawab yang tetap berorientasi kepada kehendak TUHAN. TUHAN kemudian membekali ke 70 tua-tua dimaksud, dengan mengaruniakan RohNya.
Lalu atas amanah tersebut, Musa melaksanakan apa yang dikehendaki TUHAN. Diayat 11 diterangkan Setelah Musa datang ke luar, disampaikannya firman TUHAN itu kepada bangsa itu. Ia mengumpulkan tujuh puluh orang dari para tua-tua bangsa itu dan menyuruh mereka berdiri di sekeliling kemah. Musa mensosialisasikan apa yang diterimanya dari TUHAN. Ini merupakan bagian dari Pola kepemimpinan Musa yang bersifat terbuka kepada bangsa yang dipimpinnya. Firman TUHAN bukanlah milik Musa pribadi akan tetapi sebagai satu persekutuan, perlu diketahui oleh bangsa Israel. Sehingga akan membuka
kesempatan untuk bekerjasama bersinergi dalam melaksanakan amanah Firman TUHAN.
Musa secara TOTAL melaksanakan apa yang dimintakan TUHAN, dan TUHAN pun campur tangan. Lalu terjadilah seperti dipaparkan diayat 25: .... turunlah TUHAN dalam awan dan berbicara kepada Musa, kemudian diambil-Nya sebagian dari Roh yang hinggap padanya, dan ditaruh-Nya atas ketujuh puluh tua-tua itu; ketika Roh itu hinggap pada mereka, kepenuhanlah mereka seperti nabi, tetapi sesudah itu tidak lagi. Ke 70 tua-tua Israel menerima Roh Allah. Roh yang menghinggapi mereka adalah roh dari satu TUHAN yaitu Allah yang membebaskan mereka dari perbudakan Mesir.
Lalu ada yang menarik diaparkan pada ayat 26 : Masih ada dua orang tinggal di tempat perkemahan; yang seorang bernama Eldad, yang lain bernama Medad. Ketika Roh itu hinggap pada mereka — mereka itu termasuk orang-orang yang dicatat, tetapi tidak turut pergi ke kemah — maka kepenuhanlah mereka seperti nabi di tempat perkemahan.
Walaupun mereka berdua tidak turut pergi ke kemah, akan tetapi Roh Allah tetap turun pada mereka. Pada 27 dikatakan : Lalu berlarilah seorang muda memberitahukan kepada Musa: “Eldad dan Medad kepenuhan seperti nabi di tempat perkemahan. 11:28 Maka menjawablah Yosua bin Nun, yang sejak mudanya menjadi abdi Musa: “Tuanku Musa, cegahlah mereka!”
Akan tetapi Musa mengantisipasi kebingungan ini dengan berkata diayat 29 Tetapi Musa berkata kepadanya: “Apakah engkau begitu giat mendukung diriku? Ah, kalau seluruh umat TUHAN menjadi nabi, oleh karena TUHAN memberi Roh-Nya hinggap kepada mereka!”Musa menyadarkan Josua bahwa TUHAN memberikan RohNya kepada setiap orang yang dikehendakiNYa tanpa bisa dicegah oleh manusia. Dan setiap pemberian Roh memiliki Rencana dari Allah.
“Kehadiran Roh Allah kepada Eldad dan Medad yang kemudian membingungkan orang banyak, sehingga merasa perlu dilaporkan ke Musa juga menjadi pergumulan kekinian. Seiring dengan kebangunan Rohani belakangan ini, banyak orang yang mengklaim bahwa kehadiran Roh Kudus dalam ibadah mereka dibuktikan dari dimampukannya mereka “berbicara dalam bahasa-bahasa lain”, ini bagian dari kepenuhan, klaim mereka. Ini membingungkan banyak umat Kristen, sama seperti kebingungan orang banyak melihat Eldad dan Medad. Lantas sebenarnya bagimana ciri atau tanda orang yang menerima Roh Allah ?
Demikianlah Sedini sejarah awal berkembangnya, gerakan Pentakosta telah menghadapi “kebingungan”. Kemudian penekanan akan kuasa Roh Kudus dalam mendatangkan mujizat & kesembuhan patut diterima dengan syukur. Ini bukan berarti hanya melalui aliran Pentakosta sajalah penyembuhan bisa terjadi. Ini klaim yang picik. Mujizat dan kesembuhan ilahi masih terjadi sampai saat ini juga di kalangan aliran non-Pentakosta. Namun, dibalik itu kita perlu waspada agar penerimaan kebenaran gerakan Pentakosta yang menekankan kehadiran Roh Kudus dalam kehidupan Kristiani janganlah sampai dicampur-adukkan secara sinkretis dengan praktek-praktek perdukunan moderen (New Age / Words of Faith) karena hal itu mendukakan Allah (Bandingkan Musa & Harun vs. Ahli Sihir Mesir dalam Keluaran 7-11, dan Filipus, Petrus & Yohanes vs. Simon si Sihir dalam Kisah 8:4-25. Kedua kasus itu menunjukkan kesamaan mujizat supranatural tetapi memiliki sumber berbeda, yang pertama datangnya dari kuasa Roh Kudus dan yang kedua berasal kekuatan alam/roh-roh lain). Yang terpenting ingatlah bahwa bukti bahwa seseorang itu telah menerima Roh Kudus dalam hidupnya dapat dilihat dari berbagai hal, antara lain, kerinduannya untuk hidup kudus, memuji dan memuliakan Tuhan, menjadi berkat bagi sesama dan bersaksi bagi Yesus, sebagaimana kita baca dalam penegasan Tuhan Yesus pada Kis.1:8, Galatia 6 : 20-22, dll.
Bahasa roh merupakan salah satu kharisma yang diberikan kepada orang-orang tertentu untuk menolong orang lain. Anugerah bahasa Roh pasti akan mendorong orang untuk menyatakan imannya dalam kesatuan dan kerukunan dengan orang beriman lainnya dalam Gereja dan dengan ketaatan penuh pada pimpinan Gereja / hierarki. Kalau tidak demikian, berarti suatu praktek penyimpangan dalam Gereja, atau pun praktek melarikan diri dari realitas kehidupan Gereja / Jemaat. Pemenuhan Roh hendaknya juga suatu bentuk dalam dalam rangka melibatkan diri dalam pembangunan Gereja.
Fungsi kehadiran Roh Allah pada ke 70 tua-tua yang dipilih membantu Musa, menjalankan rencana Allah bagi Israel, maka hal ini sangat sesajar dengan penegasan Yesus yang sangat penting, yaitu turunnya Roh Kudus di hari Pentakosta dikaitkan dengan KUASA UNTUK BERSAKSI. “Dan kamu akan menjadi saksiKu di Yerusalem, Yudea dan Samaria sampai ke ujung bumi” (Kis.1:8). Tugas menjadi saksi tersebut tentu sangat penting. Rasul-rasul diberi hak istimewa untuk menjadi saksi bagi Yesus. Itu berarti mereka dituntut untuk mengatakan apa yang mereka dengar, lihat dan alami tentang Yesus. Tugas menjadi saksi tersebut sangat berat, penuh resiko dan menuntut harga, termasuk ancaman nyawa! Karena itu, kehadiran Roh Kudus dalam diri setiap saksi sangat mutlak, bukan saja untuk meneguhkan dan memberi keberanian kepada saksi, tapi juga supaya orang yang mendengar kesaksian tersebut dapat diyakinkan (Yoh.16:8).
Maka orang lebih berkesimpulan seperti ini: karunia berbahasa Roh bukan bukti utama kehadiran Roh Kudus dalam diri seseorang; bukti paling utama adalah buah-buah Roh sebagai kesaksian yang hidup. Sebab dalam diri orang-orang yang mengaku memiliki karunia bahasa Roh tapi tidak menampakkan buah-buah Roh dalam kehidupannya, maka hal ini sebuah kehampaan. Santo Paulus pun bersyukur bahwa ia memperoleh anugerah bahasa Roh, tetapi ia tidak suka menggunakannya karena tidak bermanfaat bagi orang lain. Mengapa? Karena orang lain tidak mengerti. “Aku mengucap syukur kepada Allah, bahwa aku berkata-kata dengan bahasa roh lebih dari pada kamu semua. Tetapi dalam pertemuan jemaat aku lebih suka mengucapkan lima kata yang dapat dimengerti untuk mengajar orang lain juga, dari pada beribu-ribu kata dengan bahasa roh” (1 Kor 14:18-19).

2. Musa mengkomunikasikan keluhan dan perasaannya kepada Allah. Komunikasi tersebutlahlah yang menjadi jalan menguatkan dan memandunya. Dimana Allah menunjukkan sikap merespon keluhan Musa. Sejauh ini kita bisa relevansikan bahwa terkadang kita baik sebagai Pendeta, Penetua, Orang Tua, Sintua Sektor dalam mengemban tanggung jawab yang diberikan Allah bisa saja menghadapi tantangan dari orang-orang yang menjadi tanggung jawab pelayanan kita. Anak yang susah diatur ke hal-hal yang baik, lingkungan sektor yang tidak koorporatif dalam pelayanan seperti partangiangan, jemaat yang terlalu banyak menuntut tetapi terlalu pelit bekerjasama, dll. Pertanyaannya apakah keluh kesah ini berawal dari kelalaian kita sendiri atau murni karena kebebalan dari orang yang kita tanggungjawabi. Yang penting, apapun penyebabnya, perlu keterbukaan kepada TUHAN. Keterbukaan kepada TUHAN satu sisi menunjukkan tanggungjawab kita.
Para pelayan dan jemaat Gereja HKI harus mengandalkan bimbingan Roh Kudus dalam Pelayanannya. Roh Kudus itulah yang menguatkan-memandu ditengah kelemahan kita. Pelayanan akan lemah, akan berkelahi, akan bersengketa, akan pecah, akan saling fitnah, akan saling menjatuhkan tanpa kehadiran Roh Kudus.

3. Minggu ini adalah Minggu Pentakosta, TurunNya Roh Kudus. Karya Roh Kudus yang utama adalah memulihkan kemampuan umat percaya untuk saling mengasihi, sehingga hubungan dan komunikasi yang terputus dapat terjalin kembali. Bukankah ini juga yang terjadi ketika Turunnya Roh Kudus yang tercatat dalam Kisah para Rasul 7. Orang yang berkata-kata dengan bahasa berbeda bisa saling memahami dan mengerti. Nah kita relevansikan, bagi orang yang telah menerima Roh Kudus dalam hidupnya maka dalam keluarga atau rumah-tangga umat percaya diharapkan tidak ada lagi yang melakukan kekerasan dalam berbagai bentuk, baik kekerasan secara fisik maupun kekerasan secara emosional. Tetapi kenyataan justru berbicara lain. Keluarga orang-orang Kristen justru sering terlibat dalam kekerasan fisik dan emosi kepada anggota keluarganya. Mereka yang melakukan kekerasan membutuhkan pencurahan Roh sehingga luka-luka batin mereka disembuhkan.
Karya Roh Kudus bertujuan untuk mendamaikan diri kita dengan Allah dan sesama kita. Itu sebabnya Roh Kudus yang adalah Penghibur dikaruniakan kepada umat percaya agar mereka mengalami damai-sejahtera Kristus yang tidak dapat diberikan oleh dunia ini. Di Yoh. 14:27 Tuhan Yesus berkata: “Damai-sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai-sejahteraKu Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu”.
Roh Kudus memberi Pengertian antara yang satu dengan yang lain. Kehidupan kita di antara sesama saat ini sering ditandai oleh kegagalan dalam berkomunikasi dan kesalahpahaman sehingga menimbulkan berbagai konflik dan pertikaian, serta tidak jarang terjadi pertumpahan darah. Walaupun kita seiman, namun tidak jarang kita mengalami kesulitan dan kegagalan untuk memahami “world-view” (pandangan dunia) sesama anggota jemaat kita. Apalagi komunikasi yang kita lakukan dengan orang yang tidak seiman, tidak satu suku/etnis, tidak sama tingkat pendidikan dan tingkat sosialnya akan berada dalam jarak yang lebih lebar dan sulit. Akibatnya hidup kita saat ini sering terkotak-kotak, saling mengucilkan dan mencurigai sesama. Bahkan yang lebih memprihatinkan hubungan di tengah-tengah keluarga juga terkotak-kotak, sehingga hubungan antara suami-isteri sering ditandai oleh kesalahpahaman, pertikaian dan perceraian. Selain itu pada zaman yang modern ini kita masih menghadapi masalah diskriminasi gender kepada kaum wanita, yang mana kaum wanita masih sering menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga. Demikian pula hubungan antara orang-tua dan anak mengalami masalah yang makin kompleks. Pada saat kita gagal dalam komunikasi sehingga menimbulkan kesalahpahaman dan konflik dengan sesama, sesungguhnya kita juga kehilangan perasaan damai-sejahtera. Sebenarnya pengalaman kehilangan perasaan damai-sejahtera merupakan suatu sinyal rohani yang dikaruniakan oleh Tuhan untuk mengingatkan bahwa hidup kita tidak bahagia karena kita telah gagal dalam memahami dan mengasihi sesama kita.

4. Roh Allah dikatakan dalam Perjanjian Baru dengan Istilah Parakletos (bhs. Yunani), arti harfiahnya ialah yang diseru, dipanggil, dimintai tolong. seperti ketika orang yang sedang ada dalam bahaya berteriak “Tolong! Tolong!”. Ungkapan ini sebenarnya kata biasa dalam bahasa Yunani. Siapa saja yang mendengar dan bertindak ialah seorang parakletos. Parakletos juga bisa berarti penghibur yang membesarkan hati. Juga berarti pemberi kekuatan. Apa saja yang dapat menopang orang yang tidak dapat mengatasi keadaan dengan kekuatan sendiri dan oleh karenanya membutuhkan pertolongan secepatnya. Itulah parakletos. Itulah latar pemakaian ungkapan “Penolong” dalam Yoh 15:27. Di situ Yesus mengatakan bahwa yang menanggapi seruan minta tolong tadi itu - Parakletos - diutusnya. Parakletos itu, ditambahkannya, sebagai yang berasal dari Bapa sendiri. Ada dua gagasan baru. Pertama, diutus, artinya dikirim, seperti orang yang diutus menjalankan urusan tertentu. Itulah yang dimaksud Yesus dengan “Penolong yang kuutus”. Tugasnya ialah menjawab kebutuhan orang yang minta tolong, apa saja. Dan Penolong “keluar dari Bapa”. Artinya, pertolongan yang akan diterima orang yang berseru itu berasal dari Yang Mahakuasa yang berperhatian sebagai bapak. Dulu orang Yahudi berseru minta tolong ketika mengalami penderitaan di Mesir. Dan Tuhan mendengar keluhan mereka dan turun untuk menolong mereka dan menuntun mereka ke tanah yang akan diberikanNya kepada mereka (lihat Kel 3:7-10; 6:5-7 Ul 26:5-9). Kekuatan seperti itulah yang dimaksud oleh Yesus sebagai “Penolong yang kuutus dari Bapa”. Ia adalah Roh Kebenaran, artinya kekuatan yang benar, yang bukan dari yang bakal membawa ke tujuan lain, melainkan yang terpercaya.
Roh tidak membuat orang takjub dan takut. Roh tidak membuat kita berkata-kata yang mubazir, yang tidak dimengerti oleh orang lain maksud dan tujuannya. Ia tidak datang membuat manusia pingsan dan tertawa-tawa, memukul-mukul diri. Tetapi ia menolong, menghibur dan menguatkan.
Hal ini bisa kita relevansikan ditengah keadaan zaman sekarang ini. Seiring dengan banyaknya persoalan lintas sektoral kehidupan berbangsa, seperti kesulitan ekonomi, pengangguran, bencana alam, bencana akibat kerusakan alam yang dibuat oleh manusia, kebakaran, dll. Dibutuhkan karya dari orang percaya sebagai orang yang telah menerima Roh Kudus untuk menjadi parakletoi (jamak dari parakletos) menolong orang yang kena musibah, dengan macam-macam bantuan. Ingatlah, dipenuhi dengan Roh berarti dikontrol olehNya sebagai sarana Kasih yang lahir dari Iman (Ef 5:18-20). Haleluyah. (hp,-)

Jamita 12 Mei 2008 - Pentakosta 2


Jamita tu Minggu Pentakosta 2
Tanggal, 12 Mei 2008
Nats : 2 Korintus 1 : 12 - 16
Pdt. Edwin JP. Manullang, S.Th
Parhobas di Kantor Pusat

Terimalah Roh Allah dan Laksanakan AmanatNya

I. Pendahuluan
Kota Korintus adalah suatu kota metropolitan yang terpenting di dalam Perjanjian Baru. Di dalamnya berkembang ilmu pengetahuan, seni terutama karunia-karunia lidah. Olah raga, dan agama yang beragam. Satu hal yang sangat disayangkan, terdapat juga tindakan-tindakan kejahatan disana yang meresahkan, secara khusus immoralitas pelayanan dewi. Korintus juga merupakan pusat perdagangan yang berkembang, Kota industri, khususnya industri Keramik (barang tembikar), terdapat 2 pelabuhan besar yakni. Lekheum(2,5 Km sebelah Barat teluk Korintus) dan Kengkrea (14 Km sebelah Timur Teluk Saron), dan merupakan Pusat Pemerintahan Akhaya. Tetapi sekarang telah dilepaskan dari Makedonia dan diperintah oleh seorang Gubernur yang berfungsi sebagai Wali negeri.
Dalam perjalanannya yang ke-2, Paulus mendirikan jemaat Korintus. Ia berada di Korintus selama 18 bulan(Kis. 18: 1-18), dan ini diberi tanggal oleh suatu prasasi dari Delfi, yang menunjukkan Galio datang di Korintus sebagai wali negeri pada tahun 51 atau 52 (Kis. 18: 12-17). Masyarakat yang ada di kota Korintus adalah terdiri atas masyarakat Yahudi dan non Yahudi. Kehidupan masyarakatnya dipengaruhi oleh aliran ‘gnostik’ (aliran yang menekankan akal budi)sehingga terjadi kelompok-kelompok yang cenderung mengakibatkan pertikaian bahkan sampai kepada perpecahan. Dari hal inilah maka timbullah kelompok/golongan disana, yaitu: Paulus, Apolos, Kefas, dan Kristus(kemesiasan Kristus). Ini jelas dalam pembagian perikop nas renungan kita ini, adalah bagian dari Pertentangan antara Paulus dengan golongan Apolos. (1: 10-4:21).

II. Penjelasan
Pertikaian dari kelompok ini dimulai dengan adanya satu kelompok yang menyatakan bahwa, apa yang dimiliki oleh kelompok mereka adalah lebih hebat daripada yang dimiliki oleh kelompok lain. Mereka merasa lebih berhikmat daripada kelompok lain. Paulus membela diri dengan menyatakan bahwa: apa yang dinilai berhikmat oleh manusia itu adalah suatu kebodohan bagi Allah. Bahkan sebaliknya, pemberitaan tentang Allah adalah hikmat dari Allah (1 Kor. 1: 18-26). Mustahil manusia dapat memahami hikmat Allah yang terkandung dalam ‘rahasia salib’(stauros misteryon). Oleh karena itu, iman kita tidak boleh bergantung kepada hikmat manusia melainkan harus bergantung kepada hikmat ilahi (Allah) (I Kor. 2:5).
Ayat 12: Orang Kristen mendapatkan anugerah khusus yaitu Roh Kudus yang daripada Allah saja. Sehingga dengan Roh ini mereka akan lebih tahu terntang hikmat dan karya penyelamatan Allah dalam misteri salib. Ini jelaslah, menunjukkan bahwa Roh dunia (hikmat dunia) dapat mengilhami para ahli dalam bidang perbuatan kemanusiaan tetapi tidak dapat mengilhami para rasul untuk menyebarluaskan penyataan Allah dan pengetahuan tentang Dia.
Ayat 13: Bagaimana mungkin orang dapat memahami dan meneruskan rahasia(perkara-perkara rohani) ini kepada orang lain. Jika ia tidak mempunyai Roh Allah dan hanya Roh Allah itu saja yang bekerja mempersiapkan jalan tentang kebenaran karya keselamatan yang diprakarsai oleh Allah.
Ayat 14-15: Sekali lagi Paulus mengatakan,: Manusia duniawi atau ‘kodrati’ adalah orang yang tidak memiliki Roh Allah dan tidak akan mungkin dapat mengerti tentang perkara-perkara rohani yang hanya diwahyukan oleh Allah saja (bdn. Ef. 2: 1; 4:17). Dan sebaliknya, Manusia rohani: yaitu, orang Kristen yang telah menerima Roh Kudus (Allah) dan yang dapat memahami, mengerti perkara-perkara rohani dan karya keselamatan Allah melalui salib. Nyatalah bagi kita bahwa hanya manusia rohanilah yang mampu melihat, meneliti, mengerti dan memahami serta berkemampuan untuk menerima pikiran Kristus di dalam hidupnya melalui penerimaan mereka akan Roh Kudus dan mengetahui segala perkara rohani dari sudut Kristus (bdn Filipi 2:5) (ayat 16).

III. Penutup
Dalam Perayaan Pesta Pentakosta yang ke-2 ini apakah yang menjadi pilihan kita? Berhikmat dari dunia atau berhikmat dari Allah? Manakah yang lebih besar mengarungi/menguasai hidup kita: Roh Allah/hikmat yang dari Atas (Allah) ataukah Roh Dunia/hikmat yang dari dunia ini? Satu hal lagi, Perkara manakah yang lebih kita utamakan di dalam kehidupan kita? Perkara jasmani atau perkara rohani kita? Setujukah kita dengan Matius mengatakan bahwa: Carilah dahulu……………….Akan ditambahkan kepadamu (Mat.6:33). Jika kita mengimaninya maka kita akan menerima Roh Allah itu dan melaksanakan segala yang baik yang berkenan di hadapan Tuhan dengan Roh-Nya. Selamat Pentakosta 2, Selamat HUT HKI ke-81, Tuhan Memberkati !

Usul tema : Terimalah Roh Allah dan Laksanakan Amanat-Nya
a. Penuhilah dirimu dengan Roh Kudus Allah.
b. Tunaikanlah tugas pelayananmu.

Jamita 18 Mei 2008


Jamita tu Minggu Trinitatis
Tanggal, 18 Mei 2008
Nats : 1 Johannes 5: 18 - 21
Pdt. Helder Purba, S.Th
Pendeta HKI Res. Siantar III

Marhiras Niroha ma Hamu, Ala Naung di hamu Ngolu na Salelenglelengna

l. Surat 1 Johannes on ditongos tu tongatonga ni huria dohot angka halak Kristen na ganggu roha dohot haporseaonna, ala ni angka poda haliluon na hehe ditingki i, lumobi ma poda na mangalo inkarnasi ni Jesus. Memang ditingki di surathon surat on hirahira diujung ni abad na parjolo, tubu do sada poda haliluon na digoari “gnosticisme”. Songon i dibahen goar ni poda haliluon i, ala nasida na mangihuthon poda i mangondolhon hinaarga ni “parbinotoan na istimewa” (Junani: gnosis), na dilehon tu halak natontu. Mangihuthon nasida, holan angka halak na dapotan “ gnosis” i do na dapotan haluaon. Jala haluaon mangihuthon nasida ima pembebasan ni tondi sian pamatang pardagingon on, ala sude angka na bersifat materi na jahat do i di nasida. Marojahan di pangantusion i, ndang mungkin Debata na marrumang tondi saor tu hajolmaon manang pardagingon na bersifat materi i, jala ala ni ndang mungkin Debata gabe jolma songon na tarida di bagasan Jesus. Jadi mangihuthon nasida ndang jolma situtu Jesus, alai na “ sai songon” (seolah-olah) jolma do berengon. Poda na songonon digoari do muse dipudian ni ari “ Docetisme”, na marharoroan sian hata Junani “dokein”, na marlapatan sai songon” (seolah-olah). Poda on ma na gumodang di alo si Johannes disuratna, jala marhite surat i dipapos ibana roha dohot haporseaon ni halak Kristen di hinasintong ni Jesus Kristus songon jolma situtu, dohot hatutuon ( kepastian) ni ngolu nasalelengna siteanon ni angka na porsea di Ibana.

2. Turpuk on ima nagabe pangibulan ni surat 1 Johannes, na ditutup dohot tolu pangalaho naung tontu na dimulai dohot pandohan: “ Taboto do”
a. “Na so mardosa nasa naung tubu sian Debata”. Alasan na, ala marsihohot do ibana tu Debata, jala malua do ibana sian usaha ni angka parjahat na manggugai ibana. Ai ndang tarbahen sibolis be rap dohot angka dongan na, termasuk angka parpoda haliluon manegai haporseson ni angka naung tubu sian Debata. Atik pe ingkon mamoto na porsea i, paboa na sai tongtong do diondamondam angka parjahat i ngoluna. Dibahen i ingkon martangiang ganup ari, mandok “ Ale Amanami na dibanuaginjang palua ma hami sian na jahat”. Asa ganup halak naung porsea di Jesus Kristus i, i do naung tubu sian Debata jala na so tupa hahuaon ni parjahat, ai Debata do bertanggungjawab penuh dingolu ni angka naporsea.

b.”Nasian Debata do hita, jala dibagasan hajahaton do nasa portibion”. Sian Debata do hita na marlapatan, Debata do haroroan ni haojahan ni ngolunta. Nasa na diportibion sian portibion do (2:16), jala nasa na mangulahon dosa “sian sibolis do”(3:8). Angka na asing na so sian Debata, ima pargabus (2:21), tondi siulahon hageduhon (4:1-6). Tondi siulahon hasintongan do na sian Debata. Dison ndang adong kompromi di Johannes. Dua do pilihan di ibana, ima sian Debata (ima nampuna ni Debata), manang sian potibion ima naginonggoman ni sibolis dohot hamatean. Jadi dipertentanghon ibana do angka naporsea namarharoroan sian Debata dohot sude portibion namian ginonggoman ni hajahaton dohot haholomon i. Alai nang pe songon i, ndang nagabe adong dua huaso na dos, ima huaso ni Debata di sada pihak dohot huaso ni sibolis di pihak na asing. Sudena i nunga di patunduk tu toru ni huaso ni Jesus. Jala ala sian Debata do ganup naporsea, ndang tarhahua parjahat be nasida.
c. “Naung ro do Anak ni Debata ima dibasasan diri ni Jesus”. Ibana na gabe sipalua portibion, jala Mesias naung dibagabagahon i, ro dibagasan tompa ni jolma di sejarah ni hajolmaon. Ibana do “ mangalehon roha tu hita”, gabe ale ni i adong “ kecerdasan Spritual” di halak Kristen. Manang songon ni dok ni Ap. Paulus, dilehon do tu angka naporsea “ tondi hapistaran dohot pangungkapon mananda Ibana” (Ep.l:l7). Panandaon di Debata, jala pangantusion na sintong di hataNa dohot lomo ni rohaNa ndada holan nampuna ni angka napistar, alai nampuna ni sude angka naporsea do, ima angka namarsitiopan di hata ni angka apostel, na porsea di Jesus Kristus Anak ni Debata, jala na maniop patik ni Debata.

3. Dijamothon do angka naporseai, asa tontong dijaga nasida dirina maradophon debata sileban. Debata sileban ima angka debata na jinadihon manang nigana ni pingkiran ni jolma. Termasuk ma angka pingkiran na sala taringot tu Debata na sintong, angka poda ni guru-guru palsu naboi mamboan nasida mulak tu hasipelebeguon na marsomba tu angka begu dohot angka ganaganaan ni jolma. Nunga diboto nasida hasintongan, jala nunga di tanda nasida Debata nasintong, ala ni i ingkon jaga nasida didirina maradophon angka poda na palsu manang poda na lipe, ro diangka Debata tiruan manang Debata imitasi. Songon hita na boi sipata maol membedahon barang tiruan manang imitasi sian na asli manang na murni so jolo tangkas di uji, songon ido hita dingoluta on boi do maol membedahon poda imitasi sian poda nasintong dohot Debata imitasi sian Debata na sintong, anggo so tangkas hita manguji angka na niulana Jesus Kristus.

Jamita 25 Mei 2008


Jamita tu Minggu 1 Dung Trinitatis
Tanggal, 25 Mei 2008
Nats : Mateus 4 : 18 - 22
Oleh : Pdt. Mangampu Sipahutar, S.Th
Pendeta HKI Res. Bagan Batu

Gabe Sijala Jolma

1. Tung saluhut do ulaon na pinatupa ni Jesus di namardalan Ibana manopot angka luat nang marsaor dohot angka pangisina pararathon barita haluaon tu ganup jolma asa marhamubaon ni roha laho manjalo haluaon nang hangoluan, ai nunga jonok harajaon ni Debata (ay. 17). Ditopot Jesus do jolma i saluhutna hombar tu angka siulaonna be, ndang marimbar jolma i diadopanNa tarlumobima di adopan ni Debata ai saluhut do jolma i na tinompaNa. Laho pararathon barita taringot tu harajaon ni Debata, naeng pangkeon ni Jesus sian tonga-tonga ni jolma asa i parsidohot gabe sitindangi tu liat portibion. Ro do Jesus manopot jolma i sekaligus laho mamilit jolma i gabe ulaulaNa marhite sian ragam ni profesi manang kegiatan masing-masing, petani, nelayan, pelaku ekonomi, dna. Sandok sude do di rohaNa talup gabe inganan ni hata ni Debata jala parbaritaon taringot tu hata ni Debata ndang tarambati marhite status, tempat, ruang dohot waktu.
2. Pamilliton ni Jesus tu sisean-Na boi do dohonon aneh tapi nyata. Jesus ndang mangharingkothon pamilliton i tu angka kaum elit manang tu angka jolma na mempunyai popularitas. Tung mansai tangkas do taida si Petrus, Jakobus, si Johannes, saluhut do nasida magodang di pardengkean. Toropan do angka sisean i dipillit Jesus sian lingkungan ni halak na so pola masuk hitungan, angka na maringanan di topi ni aek, manang angka nelayan ma i digoari dipartingkian si nuaeng on na tarmasuk tu horong ni masyarakat kecil. Asa pamilliton ni Jesus tu angka sisean pardengke i boi gabe mamboan perobahan tersendiri di ngolu ni jolma uju i nang di hita nuaeng. Panjouon ni Jesus di turpuk on tu angka sisean i ima secara langsung, ai ro do Jesus mandapothon nasida tu ganup ulaon nasida, tingki manampakkon jala, sipauli jala, sandok di ragam ni kesibukan nasida be. Jesus sandiri do manjou nasida tu ulaon panghobasion i, jala ndang pole adong tahap seleksi (audisi) di bahen Jesus, alai secara pasti dipillit Ibana angka nasida marhite huaso na sian Debata. Sada hal na menarik sian hadirion ni angka sisean i ima haunduhon nasida manangihon jou­jou ni Jesus, ndang adong pola adong tanya jawab di nasida. Ala Jesus do nampuna ulaon i ndang pola adong sihaginjangkonon, sipangasahonon, hasangapon ni na nijou i, asa molo tung pe berhasil nasida mangula ulaon i, Debata do namarsangap di si.
3. Haunduhon di jou jou ni Jesus, i do ummarga sian saluhut. Ditadingkon angka sisean i do saluhut ulaon (aktivitas) nasida, hape nian marhite i do nasida boi patupahon na ringkot di tonga-tonga ni
keluarga, ianggo Jesus ndang adong dijanjihon penghasilan na tumimbo sian na manjala dengke i (secara materi). Keputusan ni sisean i mangoloi panjouon ni Jesus ndada na mandok na so diperhitungkan ngolu ni angka pardengke. Dilehon Jesus do hagogoon di nasida marhite na mandok : “ihuthon hamu ma Ahu : bahenonKu ma hamu gabe si jala jolma”. On ma na patoguhon jala margogoihon roha ni angka sisean i, ummarga do hape ulaon ni Tuhan i.

Panimpuli
1 . Pamilliton ni Jesus to angka sisean i gabe sada hataridaan ni ngolu ni angka jolma na porsea asa mangolu ibana, gabe diarahon torop halak asa tumanda Debata.
2. Ringkot ni namangihuthon Jesus ndang na mandok asa tinggalhonon sude ulaon manang profesi. Mangihuthon Jesus na marlapatan do i mangula di bagasan lasniroha huhut pararathon barita nauli marhite ragam ni angka ulaonta be, asa marhite i saluhutna marsangap ma Ibana na ro manogu hita
3. Adong roha namarhaunduhon dohot semangat kerja. Di bagasan situasi na mangula ulaonna be dijou Jesus angka sisean i nang pe naung loja be dagingna, ala Jesus namarsuru/manjou, las do roha nasida mangulahonsa. Asa i do songon hata ni situa-tua na mandok : baris baris ni gaja di rura pangaloan, molo marsuru raja, dae so oloan.
4. Sada las ni roha hita sude warga HKI, tingki on ari na lehet ma di hita ala dipaloas Debata dope hita saluhut manggulmit tarlumobi ma di hurianta HKI naung boho marumur 81 taon. Marhite turpuk on nang pardalanan ni Huria naung sahat tu 81 taon, hita sude di topot Jesus jala ditogihon hita asa gabe sitindangi jala parsidohot pararathon hata ni Debata tu na humaliang hita nang tu sandok portibion marhite parange, roha, pamingkirion nang gogonta be. HKI terpanggil dan diutus untuk melayani dan bersaksi tentang kehadiran dirinya ditengah-tengah dunia dan masyarakat supaya menjadi terang dan garam yang mampu memberikan perobahan secara khusus ditengah dunia yang semakin berubah. Panjouon ni Debata tu sisean i nang tu hita saluhut warga HKI naeng oloanta Debata tingki on asa parsidohot hita parhobas jala dapotan haluaon ima lasniroha na tahirim i. Naeng tahangoluhon di panggulmiton ni ngolunta, paboa naung dipilit Debata do hita gabe bangsoNa, gabe anak dohot boruNa, asa sude hita ruas ni HKI rap hehe to ulaon panghobasion, marhite gogo, sibahenon nang tangiang. Ala rap tarjou do hita saluhutna patulushon parsuru ni Tuhan i, gabe sijala jolma ma hita. Marhite pangoloionta di panjouon i, sude ruas ni HKI nang halak Kristen saluhutna porsea di Jesus nang tu Debata. Marhite panjouon ni Jesus i naeng gabe sitindangi hita di dirinta, di keluarganta, di nahumaliang hita pe marsadasada. Asa ndada holan angka parhobas di jou jamita on gabe parbarita nauli, alai dohot do hurianta HKI secara khusus marlasniroha di naung boho 81 taon manjunjung baringinna. Selamat ma di hurianta, Tuhan memberkati.

Artikel MBW Edisi April Mei 2008


MAKNA ZIARAH KE JERUSALEM, TANAH SUCI UMAT KRISTEN
Ben Tobing

Saya sudah berkali-kali memimpin rombongan yang mengadakan tour rohani ke Tanah Suci Jerusalem. Saya sengaja memilih segmen ini sebagai bentuk pelayanan. Ada rasa kepuasan yang tidak tergambarkan, sewaktu saya memimpin rombongan ke tempat-tempat dimana dahulu Tuhan kita berjalan, berkhotbah dan berkarya. Sewaktu berdiri di kaki bukit, menghadap Laut Galilea, menginjak tanah yang kemungkinan besar dilalui Yesus, kita dapat membayangkan Yesus duduk di sebuat batu, menghadap sekian ribu orang, sambil berkhothah dan mengajar. Kita membayangkan ketika Yesus memberi makan lima ribu orang lebih.
Tapi apakah makna dari tour rohani tersebut? (sebagian mengatakan ‘Tour Ziarah’). Pada zaman modern, kawasan Israel dan Palestina menjadi tanah kudus bagi tiga agama monotheisme besar, yaitu Jahudi, Kristen dan Islam. Bagi kaum Jahudi, ini adalah tanah perjanjian yang terdapat dalam kitab suci dan kejayaan mesa lampau mereka. Disini berdiam nenek moyang dan nabi besar Jahudi seperti Abraham, Jakob, Musa dan Elia. Di tanah ini dahulu terdapat Bait Allah yang dibangun Raja Salomo.
Bagi umat Kristen, ini adalah tanah dimana Kristus dilahirkan, hidup, berkarya dan menderita. Tanah yang menjadi saksi dan mendengar kata-kataNya dan saksi mata mujizat yang agung dan ajaib, dengan ajaran dan hukum yang abadi.
Bagi kaum Islam, ini adalah tanah dimana nabi mereka terangkat ke surga dalam peristiwa Isra Mikraj, dimana di Yerusalem terdapat mesjid ketiga terpenting bagi mereka yaitu Al Aqsa.
Dari dulu sampai sekarang peziarah datang dari segala penjuru dunia untuk melihat tanah dengan sejarah dan kepercayaan yang luar biasa.
Namun demikian, kawasan yang melahirkan kepercayaan dan kasih ini juga merupakan kawasan yang melahirkan peperangan, pertumpahan darah dan kesengsaraan sejak zaman kuno hingga saat ini. Pada zaman modern, kawasan ini menjadi kawasan yang tidak pernah tenang, dimana selalu terjadi kekerasan-­kekerasan yang bisa kita lihat di media, sehingga selalu timbal pertanyaan calon peziarah; apakah aman pergi ke tanah kudus ini?
Saya selalu meyakinkan calon peziarah, bahwa tempat-tempat yang akan dikunjungi selalu aman; karena konflik yang terjadi sangat jauh dari lokasi kunjungan. Tentu kita tidak akan pergi ke jalur Gaza, Ramallah atau Hebron yang menjadi arena konflik. Yang menarik, kita mengetahui dari media bahwa konflik sekarang ini adalah konflik antara Jahudi dan Palestina, tetapi kalau kita mengadakan acara tour disana, kita punya sopir orang Palestine den pemandu lokal adalah orang Jahudi. Mereka bekerja sama dengan sangat baik dan akrab. Kita makan dan menginap di hotel yang dimiliki Jahudi yang mempunyai banyak pelayan orang Palestina.
Tapi apakah makna ziarah itu bagi kita? Perlukah kita mengadakan ziarah ke tempat­tempat kudus seperti Jerusalem, Behtlehem dll?

MAKNA
Tour atau ziarah bermakna mengadakan suatu kegiatan pergi ke suatu tempat khusus di tempat lain yang dekat maupun jauh. Tour ziarah/wisata rohani merupakan fenomena religius yang umum, Orang yang berziarah merupakan manusia yang pergi ke suatu tempat khusus di tempat lain yang dekat maupun jauh, misalnya : naik ke Salib Kasih, Yerusalem, Roma, dll. Dengan mengadakan wisata/ziarah rohani ke tanah suci, bermakna pergi ke suatu tempat yang khusus yang membangkitkan kehadiran Ilahi di tempat itu.
Pdt M. Pahala Hutabarat STh (praeses HKI Daerah VII), yang berkesempatan memimpin tour rohani ke Yerusalem beberapa tahun lalu mengatakan dalam satu kesempatan khotbah di Bukit Sabda Bahagia (tempat Yesus berkhotbah tentang 8 sabda bahagia; Mat 5); bahwa dengan kunjungan ke tempat kudus ini, semoga semakin mempertebal iman kepercayaan kita kepada Yesus Kristus, den memperoleh perubahan ke arah pertobatan yang total.

Latar Belakang
a. Ziarah merupakan suatu tradisi bagi orang Yahudi. Dalam Perjanjian Lama terdapat banyak kejadian berkaitan dengan ziarah. Sehingga kita dapat membaca dalam kitab Mazmur 84: 6 “Berbahagialah manusia yang kekuatannya di dalam Engkau, yang berhasrat mengadakan ziarah.”.
b. Orang Yahudi diwajibkan ‘naik’ ke Yerusalem tiga kali setahun yaitu pada pesta Paskah, Pentakosta dan Hari Raya Pondok Daun. Orang yang berziarah ini diberkati dengan berkat dan karunia khusus yang kita sebut `indulgensi’.
c. Dalam Kitab Mazmur terdapat 15 Mazmur (dari 120-134) sebagai buku pegangan bagi para peziarah.
d. Naik ke Jerusalem adalah untuk menemukan damai, pelepasan dari segala kesedihan, dan untuk bertemu dengan Yahwe atau Adonai (Tuhan)
e. Dalam Perjanjian Baru, Yerusalem, menjadi simbol peziarahan umat beriman.
Yesus sendiri sering naik dari Galilee ke Yerusalem den berdoa di Bait Allah.

Banyak Umat Kristen Rindu Ziarah ke Israel
Sekarang ini berbondong-bondong umat Kristen berziarah ke Tanah Suci Israel dan Palestine. Motivasinya berbeda-beda; misalnya ada yang memanfaatkannya untuk mencocokkan hal-hal yang tertulis di dalam Alkitab dengan kenyataan atau ingin melihat tempat tempat yang tertulis di dalam Kitab Suci Alkitab. Di Palestine dapat ditemukan banyak tempat ziarah yang digabungkan dengan mimpi den pesan Ilahi, misalnya Sikhem, Bethel, Hebron, dll.
Yerusalem (dalam Kej. 14:8 disebut “Salem’/ Shalom). Raja Salomo menjadikan Jerusalem menjadi kota suci karena kehadiran Bait Allah den pusat keagamaan Yahudi.
Kita mengamini bahwa Iman itu percaya tanpa melihat. Akan tetapi banyak yang mengakui bahwa keimanan mereka makin kuat setelah menyaksikan tempat-tempat bersejarah itu. Dari banyak kesaksian peziarah mengatakan bahwa mereka mendapat pengalaman spiritual yang luar biasa.
St D. Siahaan dan St TR Silaban (sintua di HKI Jakarta II) yang mengunjungi Tanah Suci tahun lalu mengatakan; “Berbeda dengan perjalanan wisata lain, pulang dari tour ke Yerusalem yang tadinya masih kabur sekarang menjadi lebih jelas. Kini pengetahuan kami secara geographical dan historical religius semakin mantap’.

Pengalaman Ziarah
“Pengalaman spiritual yang luar biasa,” kata beberapa orang peziarah.
Tak hanya pesiar memang, dalam tour seperti ini para peserta bukan sekadar melancong, tetapi juga diisi dengan kegiatan spiritual yang mendukung. Selama perjalanan seluruh waktu intensif digunakan untuk bersekutu dengan Tuhan, dimulai dengan ibadah pagi pukul 06.00-07.00, dan setelah itu dimulailah tour yang tidak lepas dari membuka Alkitab.
Disetiap tempat kudus, peziarah diwajibkan membaca Alkitab lalu berdoa. Jadi tidak heran kalau mereka yang jarang berdoa akan jadi sering berdoa, yang jarang membaca Alkitab, dipaksa membukannya. Kemudian, para peserta juga saling berbagi kesaksian mengenai berbagai kebaikan Tuhan di dalam hidup mereka. Kita bisa membayangkan ketika Yesus memanggul kayu salib sambil menaiki Bukit Golgatha. Dalam menapak tiles Via Dolorosa, peziarah juga memanggul salib (yang pasti jauh lebih ringan dari salib yang dipanggul Yesus), Jadi kita dapat membayangkan penderitaan Yesus, ketika Dia terjatuh beberapa kali sebelum tiba di puncak Golgatha. Jadi tidak ada salahnya mengadakan wisata ziarah ke Tanah suci Jerusalem, tanah air Yesus Kristus.

Di bawah ini sejarah singkat tanah suci,
1250 SM : Yoshua menyeberang sungai Jordan menguasai Tanah Kanaan dan membaginya kepada kedua belas suku.
1200 SM : Kaum Filistin dari Kreta menduduki kawasan tersebut dan Tanah Kanaan
diberi nama mereka “ Palestina “.
1025 SM : Saul dinobatkan sebagai Raja Israel yang pertama. 1004 - 962 SM : Daud diangkat sebagai Raja Israel. 965 - 962 SM Salomo diangkat den mendirikan Bait Allah.
953 - 930 SM Israel terbagi dua menjadi Israel clan Yuclea.
721 SM : Bangsa Asyur menguasai Samaria & membawa kesepuluh suku dari kerajaan Utara ke pengasingan sekaligus mengakhiri Israel.
587 SM : Nebukadnezar menghancurkan Yerusalem dan Bait Allah dan membawa suku Yehuda ke pengasingan di Babilon.
539 SM : Cyrus menjajah Babilon dan membolehkan kaum Yahudi untuk kembali ke Yerusalem. Bait Allah dibangun kembali oleh Zerubabel.
334 SM : Alexander yang Agung menjajah Palestina dan sampai dia meninggal kawasan tersebut dibawah kekuasaan Ptolemy dari Mesir.
198 SM : Antiochus ke III dari Siria mengalahkan Mesir & Palestina beralih dibawah kekuasaan Seleucid.
175 SM : Antiochus ke IV menjadi Raja. la mencemarkan persembahan kepada Yahweh dan menodai Bait Allah dengan mempersembahkan Babi pada Altar Bait Allah.
64 SM : Pompey menjajah Palestina.
39 SM : Herodes yang Agung berkuasa sampai abed 4 SM 4 -1 SM Yesus Lahir.
33 M : Yesus disalibkan.
330 - 634 : Palestina beralih dibawah kekuasaan Bynzantium. Setelah Konversi Konstabtian, ke-Kristenan menyebar luas. Banyak gereja didirikan.
614 : Bangsa Persia menguasai Palestina. Ribuan umat Kristen d1bunuh dan ratusan Gereja dihancurkan.
636 : Kaum muslim menguasai Palestina dan menjadikannya kota suci yang ketiga.
1009 : Fatimid Khalif Hakem menghancurkan Gereja Makam Suci serta bangunan Kristen lainnya yang menyulut perang dan dendam antara timur dan barat dalam perang salib selama 200 tahun.
1099 : Yerusalem dikuasai oleh Ksatria Perang Salib dan Kerajaan yang didirikan di Yerusalem.
1100 : Saladin, Pangeran muslim dari Mesir mengalahkan Ksatria Perang Salib di daerah Tanduk Hittin dan Mengakhiri kekuasaan mereka atas Yerusalem.
1263 : Mameluke, Sultan Beybars dari Mesir, menguasai daerah kekuasaan Ksatria Perang Salib yang tersisa dan menguasai kota-kota pesisir pantai selama 250 tahun.
1400 : Bangsa Mongol dibawah Timurleng menguasai Palestina.
1517 : Kekaisaran Ottoman dari Turki menguasai Palestina dan berkuasa disana selama 400 tahun.
1917 : Palestina beralih ke bawah kekuasaan sekutu pada perang Dunia I dibawah pimpinan Jendral Allen By pada tahun inilah dikeluarkan Deklarasi Balfour yang menyatakan Palestina sebagai Tanah Air bangsa Yahudi.
1922 : Mandat atas Palestina oleh Inggris disetujui oleh Liga bangsa-bangsa.
1947 : Persatuan Bangsa-bangsa mengadopsi rencana pemisahan Palestina dibagi antara Israel dan Yordania
1967, 5Jun : Peperangan pecah antara bangsa Arab dan Israel. Perang tersebut berakhir setelah 6 hari dan Israel menguasai Jazirah Sinai, Dataran tinggi Golan dan tepi barat sungai Yordan
1973, 6 0ct : Kembali pecah perang antara Bangsa Arab dan Israel. Setelah 16 hari bertempur diakhiri dengan gencatan senjata. Kita berharap damai akan lahir nanti. Bangsa Yahudi dan Arab yang sebelumnya hidup damai berabad-abad akan mencapai perdamaian setelah dendam berpuluh tahun dan akan bekerjasama kembali untuk kemakmuran dan masa depan kawasan ini.

Artikel MBW edisi April - Mei 2008


Percayakah kita?
Ada seorang pemuda yang lama sekolah di negeri paman Sam kembali ke tanah air.
Sesampai nya dirumah ia meminta kepada orang tuanya untuk mencari seorang guru agama, Pendeta atau siapapun yang bisa menjawab 3 pertanyaannya.

Akhirnya Orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut.
Pemuda : Anda siapa? Dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?
Pendeta : Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya, saya akan menjawab pertanyaan anda
Pemuda : Anda yakin? Sedang Profesor dan banyak orang pintar saja tidak mampu menjawab pertanyaan saya.
Pendeta : Saya akan mencoba sejauh kemampuan saya
Pemuda : Saya punya 3 buah pertanyaan
1. Kalau memang Tuhan itu ada, tunjukan wujud Tuhan kepada saya
2. Apakah yang dinamakan Takdir
3. Kalau setan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat setan sebab mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?
Tiba-tiba Pendeta tersebut menampar pipi si Pemuda dengan keras.
Pemuda (sambil menahan sakit): Kenapa anda marah kepada saya?
Pendeta : Saya tidak marah...Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 buah pertanyaan yang anda ajukan kepada saya.
Pemuda : Saya sungguh-sungguh tidak mengerti
Pendeta : Bagaimana rasanya tamparan saya?
Pemuda : Tentu saja saya merasakan sakit
Pendeta : Jadi anda percaya bahwa sakit itu ada?
Pemuda : Ya
Pendeta : Tunjukan pada saya wujud sakit itu !
Pemuda : Saya tidak bisa
Pendeta : Itulah jawaban pertanyaan pertama, kita semua merasakan keberadaan Tuhan tanpa mampu melihat wujudnya.
Pendeta : Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?
Pemuda : Tidak
Pendeta : Apakah pernah terpikir oleh anda akan menerima sebuah tamparan dari saya hari ini?
Pemuda : Tidak
Pendeta : Itulah yang dinamakan Takdir
Pendeta : Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda ?
Pemuda : kulit
Pendeta : Terbuat dari apa pipi anda?
Pemuda : kulit
Pendeta : Bagaimana rasanya tamparan saya?
Pemuda : sakit..
Pendeta : Walaupun Setan terbuat dari api dan Neraka terbuat dari api, jika Tuhan berkehendak maka Neraka akan menjadi tempat menyakitkan untuk setan.
Semoga bermanfaat buat kita semua!!!

Kiriman St. JLT - Medan